Senin, 30 Juli 2012


Prophet Muhammad (Sallallahu ‘Alaihi Wasallam) used many methods in order to call people to Islam. For example, he used to tell them true realistic stories as well as the stories of the earlier nations so that they would deduce lessons from them. In these stories, ALLAH Subhanahu Wa Ta’ala says which translates as: "there is a message for any that has a heart and understanding or who gives ear and earnestly witnesses the truth" (Noble Qur’an Sura Qaaf: 37).

Three persons in the cave

Stories have an undeniable effect on people. Let's mention, respected brothers & sisters in Islam, one of the stories about one of the earlier nations as narrated by Prophet Muhammad (Sallallahu ‘Alaihi Wasallam) so that we can deduce useful lessons. Bukhari and Muslim reported that `Abdullah bin `Umar (may Allah be pleased with him) said: I heard Prophet Muhammad (Sallallahu ‘Alaihi Wasallam) says: “While three persons were traveling, the night fell and they had to enter a cave in a mountain in order to spend the night. A big rock rolled over and blocked the mouth of the cave. They said to each other: Nothing could rescue you but invoking Allah with the best deed you have performed (so Allah might remove the rock)”. One of them said, 'O Allah! My parents were old and I used to go out to collect wood. On my return I would milk (the animals) and take the milk in a vessel to my parents to drink. After they had drunk from it, I would give it to my children, family and wife. One day I was delayed and on my return I found my parents sleeping, but I disliked to wake them up, or to feed my family before them. I waited with the vessel in my hand with my children crying at my feet (because of hunger) until dawn when they woke up and drank their share of the milk. O Allah! If You regard that I did it for Your sake, then please remove this rock so that we may see the sky.' So, the rock was moved a bit but it was too small for them to get out.

The second said, 'O Allah! You know that I was in love with a cousin of mine, like the deepest love a man may have for a woman, and I tried to seduce her but she refused, until one day she became in need of money, and she came to me for help, so I offered her one hundred and twenty Dinaars (gold currency) provided she gives in to my desire, and she accepted. When I sat in between her legs, she said to me: Fear Allah, and asked me not to deflower her except rightfully (by marriage). So, I got up and left her, though she was the most desired and beloved to me, and made her keep the money. O Allah! If You regard that I did it for Your sake, kindly remove this rock.' So, the rock was moved a bit but it was to small for them to get out.

Then the third man said, “O Allah! Once I employed workers, and I paid them, except one who left with out taking his due share, so I invested it and from it great wealth developed. After some time that man came and demanded his money. I said to him: Go to those camels, cows and the shepherd and take them for they are all for you. He asked me not to mock him. I told him that I was not mocking him, so he took it all and left nothing behind. O Allah! If You regard that I did it sincerely for Your sake, then please remove the rock. So, the rock was removed completely from the mouth of the cave, and they came out walking”.

Remember Allah The Almighty

MASHAALLAH!! Respected brothers & sisters in Islam. Think over this great story. These three persons remembered ALLAH THE ALMIGHTY and followed his commands when they were free from any troubles and ALLAH THE ALMIGHTY saved them when they were in distress. Hence, whenever a man fulfills his duties towards ALLAH THE ALMIGHTY during times of ease, ALLAH THE ALMIGHTY will support him in times of worry, trouble and distress; He will be Most Gracious to him and facilitate maters for him. Allah says which translates as: " … And whosoever fears Allah, He will make for him a way out ( from hardships). And will provide him from sources he could never imagine" (At-Talaaq: 2-3). He also said which translates as: "And whosoever fears Allah, He will make his matter easy for him" (At- Talaaq: 4).

THE FIRST MAN in the cave gave a great example of dutifulness towards his parents. Throughout the whole night, he was holding the vessel of milk not allowing his children nor himself to drink (until his parents had drunk their share). He did not even disturb his parents by waking them up until dawn. This indicates the excellence of having and showing dutifulness to parents and that it is a means for facilitating one's affairs and avoiding distress. Dutifulness to one's parents is the best act of keeping relations with one's family and relatives.

Prophet Muhammad (Sallallahu ‘Alaihi Wasallam) said: "Whoever would like to have wider provisions and prolong his life, should keep good relations with his kith and kin" ~(Al-Bukhari & Muslim).

This is an advanced reward in this worldly life. His provisions are lavish and his life is prolonged, let aside the reward in the Hereafter. ALLAH THE ALMIGHTY highly honors parents to an extent that He prohibited the son to utter even the smallest word that indicates annoyance as He says which translates as: "Thy Lord has decreed that you worship none but him, and that you be kind to parents. Whether one or both of them attain old age in thy life, say not to them a word of contempt, nor repel them, but address them in terms of honor. And, out of kindness, lower to them the wing of humility, and say: my Lord bestow on them thy mercy even as they cherished me in childhood"~ (Noble Qur’an Sura Al-Isra’: 23-24).

Respected Brothers & Sisters in Islam! THE SECOND PERSON of the three in the story gave a great example of unmitigated virtuousness. He almost managed to fulfil his desire with this woman who was the most beloved person to him. Yet, when she reminded him to fear ALLAH THE ALMIGHTY, he left her in spite of his love and did not even take back his money.

Bukhari and Muslim reported a Hadith that there are seven people whom ALLAH THE ALMIGHTY will give shade on the Day when there will be no shade but His, one of these is "a man who refuses the call of a charming woman of noble birth for illicit intercourse with her and says: I fear Allah".

What a great difference it is between this man and the man who travels to countries where adultery is practiced openly! He travels in order to commit adultery with prostitutes. I seek refuge in ALLAH Subhanahu wa Ta’ala from such an act. Travelers to such countries should know that ALLAH THE ALMIGHTY sees them and that He is All-Knowing. He knows all about them in this country as well as in the other and they will find themselves with destruction if they do not repented. ALLAH THE ALMIGHTY says which translates as: "Those who invoke not, with Allah, any other god, nor slay such life as Allah has made sacred, except for just cause, nor commit fornication; and any that does this (not only) meets punishment. (But) the Penalty on the Day of Judgment will be doubled to him, and he will dwell therein in ignominy. Except he who, repents, believes, and works righteous deeds, for Allah will change the evil of such persons into good, and Allah is Oft-Forgiving, Most Merciful" ~(Al-Furqan: 68).

In order to know how disgraceful adultery is, it is enough to think over the legal penalty of it in this worldly life. An unmarried adulterer (adulteress) is to be lashed one hundred times and exiled for a year. A married adulterer (adulteress) is to be put to death, but in a most horrible manner - stoning till death.

I seek refuge in ALLAH THE ALMIGHTY from the accursed Satan, ALLAH THE ALMIGHTY says which translates as: "Nor come close to adultery: for it is a shameful (deed) and an evil, opening the road (to other evils)" (Noble Qur’an Al-Isra’: 32).

Respected Brothers & sisters in faith! THE THIRD PERSON mentioned in this story was a man who gave the best example of honesty and sincerity. He invested the employee's wages and increased it greatly, he gave it (the accumulated wealth) to him and refused to take anything in return. What a great difference between this man and those who treat their employees unjustly and devour their wages, especially if such employees are from different countries! Such employers are very near to the people mentioned in ALLAH THE ALMIGHTY's saying which translates as: "Woe to those that deal in fraud, Those who, when they have to receive by measure from men, exact full measure, But when they have to give by measure or weight to men, give less than due. Do they not think that they will be called to account?" ~(Noble Qur’an Al- Mutaffifeen: 1-4).

They want the employees to perform their work as best as they can, but they do not give them their due wages or procrastinate in giving them. Some employees may return home without getting all their wages. Let those employers who hire an employee and deny him his wages, be aware that this helpless employee will not be their adversary; it will be ALLAH the Lord of the Worlds.

Prophet Muhammad (Sallallahu ‘Alaihi Wasallam) said that ALLAH has said: "There are three people whom I will litigate against on the Day of Judgment, and whosoever I litigate against will lose" Out of them, Prophet Muhammad (Sallallahu ‘Alaihi Wasallam) mentioned: "A man who hires a worker who fulfilled his duties, but he did not give him his wages".
This Hadith indicates that It is permissible to supplicate to ALLAH THE ALMIGHTY by mentioning good deeds. Such supplication is a means of relieving distress. Think about these three people who supplicated to ALLAH Subhanahu Wa Ta’ala by mentioning their best deeds when they were in distress and how ALLAH THE ALMIGHTY relieved it.

By : Reflect reflect on this

Para Jagoan Wanita Di Jaman Rasulullah

Muslimah & Mujahidah (

Jika kita membaca sejarah para sahabat perempuan di zaman Rasulullah Shallallahu alaihi Wassalam, kita akan banyak menemukan kekaguman-kekaguman yang luar biasa. Mereka bukan hanya berilmu, berakhlaq, pandai membaca Al Qur'an, tapi juga jago pedang, berkuda dan memanah, dan tidak sedikit yang juga menjadi "dokter" yang pintar mengobati para sahabat yang terluka di medan perang. Bahkan, ada di antara mereka yang terpotong tangannya karena melindungi Rasulullah! Subhanallah... Simak kisah mereka..

Nusaibah si Jago Pedang

Rasulullah Shallallahu alaihi Wassalam yang mulia berdiri di puncak bukit Uhud dan memandang musuh yang merangsek maju mengarah pada dirinya. Beliau memandang ke sebelah kanan dan tampak olehnya seorang perempuan mengayun-ayunkan pedangnya dengan gagah perkasa melindungi dirinya. Beliau memandang ke kiri dan sekali lagi beliau melihat wanita tersebut melakukan hal yang sama – menghadang bahaya demi melindungi sang pemimpin orang-orang beriman.

Kata Rasulullah Shallallahu alaihi Wassalam kemudian, "Tidaklah aku melihat ke kanan dan ke kiri pada pertempuran Uhud kecuali aku melihat Nusaibah binti Ka'ab berperang membelaku."

Memang Nusaibah binti Ka'ab Ansyariyah demikian cinta dan setianya kepada Rasulullah sehingga begitu melihat junjungannya itu terancam bahaya, dia maju mengibas-ngibaskan pedangnya dengan perkasa sehingga dikenal dengan sebutan Ummu Umarah, adalah pahlawan wanita Islam yang mempertaruhkan jiwa dan raga demi Islam termasuk ikut dalam perang Yamamah di bawah pimpinan Panglima Khalid bin Walid sampai terpotong tangannya. Ummu Umarah juga bersama Rasulullah Shallallahu alaihi Wassalam dalam menunaikan Baitur Ridhwan, yaitu suatu janji setia untuk sanggup mati syahid di jalan Allah.

Nusaibah adalah satu dari dua perempuan yang bergabung dengan 70 orang lelaki Ansar yang berbaiat kepada Rasulullah Shallallahu alaihi Wassalam. Dalam baiat Aqabah yang kedua itu ia ditemani suaminya Zaid bin Ahsim dan dua orang puteranya: Hubaib dan Abdullah. Wanita yang seorang lagi adalah saudara Nusaibah sendiri. Pada saat baiat itu Rasulullah menasihati mereka, "Jangan mengalirkan darah denga sia-sia."

Dalam perang Uhud, Nusaibah membawa tempat air dan mengikuti suami serta kedua orang anaknya ke medan perang. Pada saat itu Nusaibah menyaksikan betapa pasukan Muslimin mulai kocar-kacir dan musuh merangsek maju sementara Rasulullah Shallallahu alaihi Wassalam berdiri tanpa perisai. Seorang Muslim berlari mundur sambil membawa perisainya, maka Rasulullah Shallallahu alaihi Wassalam berseru kepadanya, "berikan perisaimu kepada yang berperang." Lelaki itu melemparkan perisainya yang lalu dipungut oleh Nusaibah untuk melindungi Nabi.

Ummu Umarah sendiri menuturkan pengalamannya pada Perang Uhud, sebagaimana berikut: "…saya pergi ke Uhud dan melihat apa yang dilakukan orang. Pada waktu itu saya membawa tempat air. Kemudian saya sampai kepada Rasulullah Shallallahu alaihi Wassalam yang berada di tengah-tengah para sahabat. Ketika kaum muslimin mengalami kekalahan, saya melindungi Rasulullah Shallallahu alaihi Wassalam, kemudian ikut serta di dalam medan pertempuran. Saya berusaha melindungi Rasulullah Shallallahu alaihi Wassalam dengan pedang, saya juga menggunakan panah sehingga akhirnya saya terluka."

Ketika ditanya tentang 12 luka ditubuhnya, Nusaibah menjawab, "Ibnu Qumaiah datang ingin menyerang Rasulullah ketika para sahabat sedang meninggalkan baginda. Lalu (Ibnu Qumaiah) berkata, ‘mana Muhammad? Aku tidak akan selamat selagi dia masih hidup.' Lalu Mushab bin Umair dengan beberapa orang sahabat termasuk saya menghadapinya. Kemudian Ibny Qumaiah memukulku."

Rasulullah juga melihat luka di belakang telinga Nusaibah, lalu berseru kepada anaknya, "Ibumu, ibumu…balutlah lukanya! Ya Allah, jadikanlah mereka sahabatku di surge!" Mendengar itu, Nusaibah berkata kepada anaknya, "Aku tidak perduli lagi apa yang menimpaku di dunia ini."

Subhanallah, sungguh setianya beliau kepada baginda Rasulullah Shallallahu alaihi Wassalam.

Khaulah binti Azur (Ksatria Berkuda Hitam)

Siapa Ksatria Berkuda Hitam ini? Itulah Khaulah binti Azur. Dia seorang muslimah yang kuat jiwa dan raga. Sosok tubuhnya tinggi langsing dan tegap. Sejak kecil Khaulah suka dan pandai bermain pedang dan tombak, dan terus berlatih sampai tiba waktunya menggunakan keterampilannya itu untuk membela Islam bersama para mujahidah lainnya.

Diriwayatkan betapa dalam salah satu peperangan melawan pasukan kafir Romawi di bawah kepemimpinan Panglima Khalid bin Walid, tiba-tiba saja muncul seorang penunggang kuda berbalut pakaian serba hitam yang dengan tangkas memacu kudanya ke tengah-tengah medan pertempuran. Seperti singa lapar yang siap menerkam, sosok berkuda itu mengibas-ngibaskan pedangnya dan dalam waktu singkat menumbangkan tiga orang musuh.

Panglima Khalid bin Walid serta seluruh pasukannya tercengang melihat ketangkasan sosok berbaju hitam itu. Mereka bertanya-tanya siapakah pejuang tersebut yang tertutup rapat seluruh tubuhnya dan hanya terlihat kedua matanya saja itu. Semangat jihad pasukan Muslimin pun terbakar kembali begitu mengetahui bahwa the Black Rider, di penunggang kuda berbaju hitam itu adalah seorang wanita!

Keberanian Khaulah teruji ketika dia dan beberapa mujahidah tertawan musuh dalam peperangan Sahura. Mereka dikurung dan dikawal ketat selama beberapa hari. Walaupun agak mustahil untuk melepaskan diri, namun Khaulah tidak mau menyerah dan terus menyemangati sahabat-sahabatnya. Katanya, "Kalian yang berjuang di jalan Allah, apakah kalian mau menjadi tukang pijit orang-orang Romawi? Mau menjadi budak orang-orang kafir? Dimana harga diri kalian sebagai pejuang yang ingin mendapatkan surga Allah? Dimana kehormatan kalian sebagai Muslimah? Lebih baik kita mati daripada menjadi budak orang-orang Romawi!"

Demikianlah Khaulah terus membakar semangat para Muslimah sampai mereka pun bulat tekad melawan tentara musuh yang mengawal mereka. Rela mereka mati syahid jika gagal melarikan diri. "Janganlah saudari sekali-kali gentar dan takut. Patahkan tombak mereka, hancurkan pedang mereka, perbanyak takbir serta kuatkan hati. Insya Allah pertolongan Allah sudah dekat.

Dikisahkan bahwa akhirnya, karena keyakinan mereka, Khaulah dan kawan-kawannya berhasil melarikan diri dari kurungan musuh! Subhanallah…

Nailah si Cantik yang Pemberani

Nailah binti al-Farafishah adalah istri Khalifah Ustman bin Affan. Dia terkenal cantik dan pandai. Bahkan suaminya sendiri memujinya begini: "Saya tidak menemui seorang wanita yang lebih sempurna akalnya dari dirinya. Saya tidak segan apabila ia mengalahkan akalku." Subhanallah!

Mereka menikah di Madinah al-Munawwarah dan sejak itu Ustman kagum pada tutur kata dan keahlian Nailah di bidang sastra. Karena cintanya, Ustman paling senang memberikan hadiah untuk istrinya itu. Mereka punya satu orang anak perempuan, Maryan binti Ustman.

Ketika terjadi fitnah yang memecah belah umat Islam pada tahun 35 Hijriyah, Nailah ikut mengangkat pedang untuk membela suaminya. Seorang musuh menerobos masuk dan menyerang dengan pedang pada saat Ustman sedang memegang mushaf atau Al Qur'an. Tetesan darahnya jatuh pada ayat 137 surah Al Baqarah yang berbunyi, "Maka Allah akan memelihara engkau dari mereka."

Seseorang pemberontak lain masuk dengan pedang terhunus. Nailah berhasil merebut pedang itu namun si musuh kembali merampas senjata itu, dan menyebabkan jari-jari Nailah terputus Ustman syahid karena sabetan pedang pemberontak. Air mata Nailah tumpah ruah saat memangku jenazah sang suami. Ketika kemudian ada musuh yang dengan penuh kebencian menampari wajah Ustman yang sudah wafat itu, Nailah lalu berdoa, "Semoga Allah menjadikan tanganmu kering, membutakan matamu dan tidak ada ampunan atas dosa-dosamu!"

Dikisahkan dalam sejarah bahwa si penampar itu keluar dari rumah Ustman dalam keadaan tangannya menjadi kering dan matanya buta!

Sesudah Ustman wafat, Nailah berkabung selama 4 bulan 10 hari. Ia tak berdandan dan berhias dan tidak meninggalkan rumah Ustman ke rumah ayahnya.

Nailah memandang kesetiaan terhadap suaminya sepeninggalnya lebih berpengaruh dan lebih besar dari apa yang dilihatnya terhadap ayahnya, saudara perempuannya, ibunya dan juga kerabatnya. Ia selalu mendahulukan keutamaannya, mengingat kebaikannya di setiap tempat dan kesempatan. Ketika Ustman terbunuh, ia mengatakan, "Sungguh kalian telah membunuhnya padahal ia telah menghidupkan malam dengan Al Qur'an dalam rangkaian rakaat."

Subhanallah yah, ternyata umat muslim juga memiliki jagoan wanita yang memang nyata adanya, semoga kita, para muslimah dapat mengambil teladan dari mereka, aamiin. (sumber)

Minggu, 29 Juli 2012

Manfaatkan Kesempatan! Selagi Masih Ada!

Assalamu'alaikum. Izinkan Andre Tauladan untuk mendongeng ya... Ini tentang seorang pemuda yang ingin melamar gadis pujaannya. Sebut aja nama pemuda itu Alex dan gadis itu Alice. Nah,  ayah Alice itu seorang peternak, anggap aja dia beternak banteng, yah, namanya juga dongeng. Untuk menguji kemampuan Alex, ayah Alice berkata seperti ini,

"Nak, saya ingin mengetes kemampuanmu, saya akan mengeluarkan banteng dari kandangnya, ada tiga banteng yang akan dikeluarkan satu per satu. Kamu harus memegang ekor banteng itu, jika bisa, kamu boleh meminang anak saya." Begitu kata ayah Alice.

Banteng Lucu
Gambar :

Si pemuda sudah bersiap-siap jauh di depan pintu kandang. Begitu pintu dibuka, yang keluar adalah banteng besar, dengan tatapan menyeramkan. Banteng itu banteng yang paling ganas yang pernah ia lihat. Pemuda itu kemudian minggir, membiarkan banteng terus berlari hingga keluar area peternakan. Ia berpikir masih ada dua banteng lagi, berarti masih ada kesempatan.

Si pemuda bersiap-siap lagi. Pintu kandang dibuka lagi, kali ini banteng yang keluar lebih besar dari yang pertama. Dengan tatapan ganas, nafas memburu, terus menatap ke Alex. Lagi-lagi Alex menepi untuk menyelamatkan diri, dengan anggapan masih ada satu kesempatan lagi.

Alex bersiap-siap lagi. Pintu kandang dibuka, dan yang keluar adalah banteng kecil yang lebih jinak daripada banteng pertama dan kedua. Alex menghadapinya dengan santai, ia berhasil menangkap banteng itu, tapi sayang sekali, ternyata banteng itu tidak punya ekor. (namanya juga dongeng).

Pesan Moral

Hidup ini penuh dengan kesempatan. Ada beberapa yang mudah diambil, ada beberapa yang sulit. Tapi sekali kesempatan itu kamu lewatkan, ia tak akan kembali lagi. Jadi manfaatkan kesempatan itu, jangan sampai terlewat karena berfikir akan ada kesempatan lain.

Jumat, 27 Juli 2012

Pak, Izinkan Saya Kuliah Lebih Lama Lagi

Judulnya melas banget ya.. xixixi, padahal maksudnya bukan karena saya di DO atau dikeluarin dari kampus, melainkan saya masih betah di kampus. Kampus Universitas Pendidikan Indonesia, sebuah universitas negri yang beberapa kali tercatat di peringkat atas kategori kampus terbaik, walaupun tidak nomor satu. Lima tahun yang lalu saya resmi terdaftar sebagai mahasiswa di jurusan Ilmu Keolahragaan.

Andreansyah Dwi Wibowo sebagai orang kampung atau kampungan yang nggak tahu seperti apa kota Bandung, yang tak tahu seperti apa kehidupan mahasiswa, mulai menjalani hari-harinya dan sedikit demi sedikit mengalami perubahan kepribadian dari yang awalnya pendiam, egois, dan tidak suka bersosialisasi menjadi lebih pendiam, lebih egois dan lebih suka menyendiri #eh? Bukan gitu, tapi jadi agak periang, lebih bisa menerima pendapat orang lain, dan lebih suka bersosialisasi.

Awal kuliah dijalani dengan sedikit tekanan dari senior, sifat pendiam dan penyendiri saya membawa pengaruh buruk selama awal kuliah. Pernah waktu itu datang ke kampus sendirian karena tidak mendapat info bahwa hari itu tidak ada kuliah. Pernah dapat nilai E karena absen kurang, karena tidak tahu ada perubahan jadwal. Pernah juga disamperin senior dan 'diusilin' oleh mereka gara-gara saya tidak kenal mereka, padahal pernah ada perkenalan senior, namun waktu itu saya tidak hadir. Yang termasuk pengaruh paling parah adalah nilai buruk dan salah kontrak dosen yang hingga saat ini belum clear masalahnya.

Pertengahan kuliah aku mulai mau membaur dengan teman-teman. Mau dijadikan pengurus himpunan yang pada akhirnya kerjaan saya dikerjakan oleh orang lain karena memang saya tidak punya kemampuan yang diharapkan. Mulai ikut aktivitas himpunan, dan mengenal beberapa orang dari jurusan lain. Menemui beberapa pejabat fakultas hingga pejabat kampus, hidup mulai terasa lebih menyenangkan.

Di tahun-tahun terakhir mulai ada beberapa teman yang lulus, sedangkan saya masih harus mengulang beberapa mata kuliah bersama adik kelas. Sebisa mungkin saya membaur dengan mereka, tanpa rasa senioritas. Teman-teman satu angkatan semakin banyak yang lulus, saya pun semakin sedikit teman, tapi karena saya sudah bukan pendiam lagi, saya sering sekedar bermain ke kampus, bertemu beberapa aktivis kampus, atau sekedar berjalan-jalan dengan penuh percaya diri (#atau tak peduli penilaian orang lain?).

UPI, tempat saya banyak belajar, walau pelajaran yang saya ambil bukan pelajaran dari kuliah, tapi dari kehidupan kampus. Ketika ada orang BEM yang sok-sok'an, hingga akhirnya saya antipati ke BEM, dari banyaknya akhwat berjilbab yang cantik-cantik #witwiw, ikhwan dengan baju koko yang menatap sinis ke saya, kadang itu semua membuat saya sedikit ingin bilang "Ih!".  Tapi akhirnya seiring waktu antipati saya ke BEM hilang, keinginan untuk bilan "ih" ke ikhwan akhwat juga hilang.

Dari situlah saya mengambil pelajaran hidup, bahwa hidup penuh dengan warna, penuh dengan keragaman, sifat-sifat manusia tidak bisa kita atur semua, tapi kita bisa mengatur sifat kita sendiri. Yang dulunya antipati sama orang BEM, saya coba hilangkan sugesti itu, dan coba untuk berkomunikasi dengan mereka, mereka menerima dan akhirnya akrab. Rasa 'aneh' ketika dipandang sinis oleh para akhwat cantik bisa hilang karena saya jarang memperhatikan mereka. Rasa 'aneh' ketika dipandang sinis oleh para ikhwan juga hilang karena ketika dipandang seperti itu, saya coba dekati mereka, dan akhirnya menjadi akrab. #kalo sama akhwat kan gak bisa gitu :D

Manusia memang suka hidup berkelompok, ya, tidak terkecuali pada mahasiswa, ada yang hanya ingin bergaul dengan kelompoknya saja, tentu ada keuntungan dan kerugiannya, termasuk menjadi penyendiri, ada keuntungan dan kerugiannya. Sifat penyendiri saya tidak 100% hilang, tapi membekas dan berubah menjadi sifat orang yang selalu merasa bebas. Saya bisa masuk kelompok manapun tanpa dianggap anggota. Tapi tentu saja saya tidak pernah merasakan kesenangan ketika kelompok itu sedang bersenang-senang.

Panggilan "akhi" kadang juga ditujukan pada diri saya. Sebuah panggilan yang saya rasa "Wah" sekaligus "Waduh". "Wah" karena biasanya panggilan itu hanya ditujukan pada aktifis atau orang-orang yang aktif di kegiatan keagamaan, jadi ketika dipanggil seperti itu saya merasa terhormat. "waduh" karena sebenarnya saya bukan orang yang aktif di kegiatan keagamaan, jadi kok rasanya mereka salah orang. Panggilan "Kang" atau "Akang" lebih terdengar bersahabat tanpa menimbulkan "waduh".

Akhirnya. Mahasiswa aktif yang tersisa dari angkatan saya hingga sekarang tinggal sekitar  tujuh orang, mereka sepertinya akan segera lulus juga. Mereka juga mendesak saya untuk lulus sama-sama. Tidak beda dengan ayah saya yang meminta saya untuk cepat lulus, padahal saya lagi betah-betahnya ada di kampus. Saya membayangkan ketika lulus nanti, saya harus pulang ke kampung halaman, meninggalkan kampus tercinta, tanpa ada rencana jelas kapan akan ke sini lagi. Suasana yang kondusif untuk memperbaiki diri, banyak aktifitas keagamaan, banyak training alias pelatihan, yang semua itu tidak akan saya temui di kampung halaman.

Saya masih ingin berada di wilayah kampus, saya terus mencari alasan untuk bisa selalu ada di Bandung, dan saya masih belum ingin lulus. Rasanya tidak mungkin untuk mengutarakan keinginan saya ini kepada orang tua, karena saya masih dibiayai mereka. Pokoknya saya masih ingin ada di sini.

Penutup, saya kutip kata-kata teman saya "Masuk perguruan tinggi negri itu susah, sekarang udah masuk jangan pengen cepet-cepet lulus" #just joke

Kamis, 26 Juli 2012

Voucher Iklan Gratis dari SITTI 100.000

Kali ini Aku mau gratisan akan sedikit berbisik...Sttttttttttttttttttttttttttttttttt...!
Mau dapat E-Voucher gratis untuk iklan ngak???? (~_~)He..he...

Siapa mau dapat E-Voucher Rp.100.000 dari SITTI (^_^)

 SITTI359 adalah sebuah platform iklan kontekstual berbahasa Indonesia yang mampu menjelajah situs/blog berbahasa Indonesia. Lewat SITTI359  iklan Anda akan ditempatkan di situs berbahasa Indonesia yang isinya sesuai dengan pesan iklan/produknya (relevan), sehingga iklan tersebut dapat dibaca oleh orang yang mengerti isi dan bahasa iklan Anda pada saat yang tepat (akurat), mudah diukur dan dapat dipertanggung jawabkan.

pertama klik DISINI.

lalu si formulir
dan klik kirim
lalu dapet deh voucher ngiklan gratis di sitti
voucher nya di top up   ,,,panduan selengkapnya untuk top up dan pasang iklan ada di email kiriman dari sitti dan di web sitti sendiri

tk stelah berkunjung

lumayan bro
<dapet info dari sini>

Efek Riak Air (Water Ripple Effect)

Assalaamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Halo sobat blogger, sobat Andre Tauladan, kali ini saya sedikit share tentang efek riak air, artikel ini saya dapat dari Milis MuslimWorlds, artikel aslinya berbahasa Inggris, saya terjemahkan sebisa saya, jadi harap maklum jika kurang bisa dimengerti, dan mohon masukannya.

Sobat, kita iseng sedikit yuk, dan kita ambil hikmah dari keisengan itu. Jika sobat sekalian sedang berada di satu tempat yang ada kolamnya, misalnya di taman, di kampus, atau di manapun itu, asalkan ada kolam yang airnya tenang, cobalah melemparkan sesuatu ke tengah kolam, misalnya batu atau kerikil (jangan sampah). Ketika kerikil itu masuk ke kolam akan nampak sebuah gelombang kecil yang membentuk lingkaran. Lingkarang yang bentuknya kecil kemudian membesar dan membesar hingga menyentuh dinding kolam, kemudian gelombang itu memantul kembali ke tempat kerikil itu jatuh.

riak air

Efek Riak Air

Dalam kehidupan sehari-hari berlaku juga ketentuan seperti itu, apa yang anda lakukan kepada orang lain, anda akan mendapatkan balasannya, walaupun dari orang yang berbeda. Jika anda berbuat baik, maka balasannya akan baik pula. Jika anda berbuat buruk, balasannya pun buruk. Contohnya, jika anda menolong teman anda atau orang lain yang tidak kesulitan, berarti anda memiliki kesempatan untuk mendapat pertolongan dari orang lain ketika anda sedang dalam kesulitan. Saya berikan beberapa contoh lainnya :

1. Ketika anda berbagi artikel yang bermanfaat baik itu melalui email, facebook, twitter, atau media lainnya, itu akan memberikan pengaruh positif kepada orang-orang yang membacanya.  Misalnya, jika anda punya 100 teman di facebook, dan anda membagikan artikel ini kepada mereka sehingga mereka membacanya, berarti anda telah memberikan hal positif kepada 100 orang. Jika dari 100 orang itu membagikan kembali, sehingga dibaca sedikitnya 20 orang teman mereka berarti anda mendapat 100 x 200 = 2000 kebaikan. Hingga 20 orang itu terus membagikan artikel ini di facebook mereka sampai jumlah yang tak terhingga, sebanyak itu pula kebaikan yang anda dapatkan.

2. Ketika anda bekerja untuk kegiatan kemanusiaan (misalnya memberikan sedekah, membangun pesantren, rumah singgah, membantu pengobatan orang miskin) berarti anda melakukan sesuatu yang memiliki efek riak air, dengan jumlah gelombang yang tak terhingga. Dengan melihat perbuatan baik anda, bisa jadi banyak orang terinspirasi, dan anda mendapat kebaikan dari kebaikan orang lain.

3. Ketika anda ingin memperlihatkan "keterampilan" atau "keahlian" berkendara anda kepada orang lain, dengan cara kebut-kebutan atau berkendara dengan brutal, misalnya menerobos lampu merah, mungkin saja orang lain akan menirunya. Bisa jadi anda akan dianggap sebagai biang kerok atas kecelakaan lalu lintas atau kekacauan lalu lintas yang terjadi 6 bulan ke depan.

Contoh dalam Ibadah

Dalam hal ibadah, riak air bisa berupa amal shadaqah jariah, yang bisa dijadikan bekal setelah anda mati. Jika anda suka melakukan perbuatan seperti yang disebutkan di point 1 dan 2, perbuatan itu akan terus mengalirkan kebaikan (hasanat) ke "rekening akhirat" anda. Jangan pernah lupa bahwa uang ratusan ribu, atau berapa pun banyaknya tidak akan bisa menolong anda di Hari Pembalasan (Judgement Day), kecuali jika uang itu disedekahkan, atau dibelanjakan di jalan Allah, yang membuat orang yang menerima merasakan manfaat dari uang anda, selain itu, perbuatan baik anda yang ditiru orang lain, sehinga semakin banyak meniru perbuatan baik itu, akan menambah kebaikan (pahala) anda.

Artikel asli oleh M. Junaid Tahir ( Diterjemahkan oleh Andre Tauladan.

Sebagai tambahan, saya pasang sebuah video tentang bagaimana kebaikan itu terus menyebar, dan pada akhirnya kembali pada anda, melalui orang yang berbeda.

Senin, 23 Juli 2012

Seandainya Pacaran Adalah Kriminalitas

Ketuk Palu

Kriminalitas, menurut kbbi-online, kriminalitas adalah suatu perbuatan yang melanggar hukum pidana. #Itu kan menurut kbbi (Kamus Besar Bahasa Indonesia). Sementara masyarakat umum tidak terlalu tahu apa itu "pidana" sehingga definisi umum kriminal adalah suatu perbuatan yang melanggar hukum. Kriminalitas tidak selalu berbentuk kejahatan, ada juga yang bukan kejahatan tetapi termasuk dalam kategori kriminal, misalnya perjudian, diatur dalam KUHP pasal 303 *kalo nggak salah :p.

Ah, sudah kebiasaan saya jika menulis artikel selalu berbelit-belit. Mari kita lanjut, dalam hukum pidana ada aturan yang menyebutkan bahwa siapa saja yang memberi kesempatan adanya kriminalitas,  dia juga akan ikut dihukum. Dalam pasal 303 (1) point 1 yang berbunyi "dengan sengaja menawarkan atau memberikan kesempatan untuk permainan judi dan menjadikannya sebagai pencarian, atau dengan sengaja turut serta dalam suatu perusahaan untuk itu;"  dengan jelas menyebutkan bahwa yang tidak berjudi tapi memberi kesempatan juga akan dipidana.

Oke, kita hubung-hubungkan sesuatu yang nggak ada hubungannya ya. Sebelumnya kita sepakati bersama bahwa kriminal adalah suatu perbuatan yang melanggar hukum. Selanjutnya, kita bahas mengenai pacaran. Kita sepakati juga bahwa pacaran termasuk perbuatan yang dilarang dalam agama Islam. Untuk keterangan larangannya, bisa  dibaca di sini, atau search di google. 

Lantas hubungan antara kriminalitas dan pacaran apa? Hubungannya baik-baik saja,hehe... Begini, pacaran sudah jelas ada larangannya, tapi masih banyak muslim yang melakukannya, berarti pacaran termasuk perbuatan yang melanggar hukum islam. Cuma bedanya, dengan alasan klasik "Hak Asasi Manusia" atau "Indonesia bukan negara islam" akhirnya pacaran nggak dianggap sebagai kriminalitas oleh mayoritas muslim. Kita sama-sama tahu gimana ramainya orang berpacaran, nggak kenal tempat nggak kenal waktu. Di sekolah, di mall, di bioskop, di mana-mana sering kita jumpai orang pacaran, tapi dibiarkan saja.

Sekarang kita bayangkan, seandainya pacaran itu kriminalitas, atau dengan kalimat yang lebih jelas Seandainya orang-orang sadar bahwa pacaran adalah kriminalitas, maka dijamin nggak akan ada orang pacaran di tempat-tempat umum. Kita bandingkan, misalnya ada orang kecopetan, biasanya korban langsung panik atau refleks berteriak "Copet" atau "Maling", dan orang-orang di sekitarnya serentak mengejar sang maling. Tetapi kalo ada yang pacaran di tempat umum, orang-orang pada cuek angsa, angsa di kuali, padahal kan sama-sama kriminalitas. Hm... Sepertinya kalo orang-orang sadar bahwa pacaran adalah kriminalitas, pasti nggak akan ada lagi orang yang pacaran.

Sebagai penutup, kita sepakati satu hal lagi, kriminalitas tidak boleh dilakukan dimanapun tempatnya, baik di tempat umum maupun di tempat khusus, dan tidak boleh dilakukan kapanpun, mau siang atau malam, pagi atau sore tetap tidak boleh dilakukan. So, begitu juga dengan pacaran. Segitu aja deh. Thanks buat yang mau baca.

Jaringan Listrik Diputus, Rakyat Suriah Tidak Kehabisan Akal

Jaringan listrik, telepon dan pasokan air di sejumlah wilayah di Suriah diputus, menyusul demonstrasi anti Presiden Bashar Assad. (BBC)

Mungkin berita yang ada di link itu tidak ada kaitannya dengan judul artikel ini, tapi saya coba mengait-ngaitkan supaya ada kaitan. #Duh, susah ngerangkai katanya.

Beberapa menit sebelum membuat tulisan ini, saya mendapatkan sebuah postingan dari sebuah Fans Page Facebook dengan nama page We, the Revolutionaries of this Ummah. Postingannya berupa sebuah foto, yang sebelumnya saya tidak tahu maksud foto itu. Membaca keterangan yang ada, baru saya mengerti bahwa maksud dari foto itu adalah menyampaikan bahwa rakyat Suriah tidak kehabisan akal untuk menyebarkan informasi seputar kejadian di Suriah.

Berdasarkan berita yang saya kutip di awal tadi, pemerintah Suriah telah memutus jaringan listrik di negara itu. Terlepas dari apa tujuan utama dari pemutusan jaringan listrik itu, tetapi jika ditebak bahwa itu adalah usaha pemerintah untuk mencegah menyebarnya informasi seputar negaranya ke dunia luar atau dengan kata lain mengisolasi Suriah dari dunia agar ia bisa bebas menyiksa rakyatnya tanpa diketahui oleh masyarakat dunia.

Namun rakyat Suriah terus mencari cara bagaimana mendapatkan pasokan listrik agar mereka bisa menyampaikan kebenaran. Jika melihat foto di bawah ini, bisa kita tebak sedang apa mereka. Dua laptop, dengan dua handycam. Saya berasumsi bahwa handycam digunakan untuk merekam kejadian di sana, dan laptop digunakan untuk menyebarluaskan peristiwa yang terjadi di sana melalui internet. #Itu hanya tebakan saya saja. Wallahu 'alam.

Gambar dari : We, the Revolutionaries of this Ummah

Minggu, 22 Juli 2012


Menjelang Ramadhan mendadak suguhan stasiun televisi berubah drastis dipenuhi bumbu-bumbu agama. Demikian pula dengan tampilan pengisi acara-acaranya yang serta merta berganti. Terlebih khusus adalah kaum perempuan, tiba-tiba semua perempuan itu menutup tubuh mereka. Akan tetapi, bukan fenomena menjelang dan selama bulan Ramadhan itu yang akan kita bahas, melainkan fenomena sebelas bulan lainnya. Di Indonesia ini bulan Ramadhan tak ubahnya ibarat mesin cuci. Dan hal seperti itu yang terus digaungkan oleh media-media, termasuk stasiun televisi. Kalimat klise yang biasa dijadikan jargon adalah,

“Semoga puasa di bulan Ramadhan tahun ini bisa kita lewati…bla bla bla…, sehingga kita bisa meraih kemenangan serta menjadi orang-orang yang kembali fitrah, suci seperti selembar kertas.”

11 bulan bermaksiat dan kemudian digilas dalam satu bulan?

Oke, mungkin kita sama-sama termakan janji Allah bahwa Dia Maha Pengampun dan tidak ada hal yang mustahil bagiNya. Namun segitu rendahkah anggapan manusia kepada Allah sebagai tukang bilas dosa? Kemudian kita lupakan lagi selama 11 bulan ke depan.

Contoh kemaksiatan itu jelas terpampang sehari-hari di hadapan kita tatkala televisi memajang perempuan-perempuan muda yang mau dibayar untuk berlenggak-lenggok memamerkan paha serta dada. Lihat saja pakaian mereka yang bolong-bolong di tiap sisi. Ditambah lagi pemakainya ternyata rata-rata masih gadis belia yang menampilkan kesan fresh, imut, lucu, dan sebagainya seolah mereka-lah representasi perempuan muda modern masa kini.

Padahal apa? Mereka hanya boneka-boneka saja yang sesungguhnya tengah membodohi penonton dan diri mereka sendiri. Dikatakan atau tidak dikatakan, diakui atau tidak akui, memang sasaran stasiun-stasiun televisi yang menayangkan hal-hal seperti itu ditujukan kepada generasi muda yang masih labil serta kurang teguh memegang prinsip agama.

Apakah yang begini ini yang akan dicuci bersih di bulan Ramadhan?

Sajian media-media kita, terutama kebanyakan tabloid, tayangan televisi dan film-film di bioskop, bukan mendakwahkan kebenaran. Pamer aurat dianggap mode, sedang seks bebas jadi gaya hidup. Film-film yang dipertontonkan sangat mendukung gaya hidup seperti tersebut. Orang hidup serumah tanpa ikatan nikah dianggap normal. Pasangan lesbi dan gay, manakala keluarga, lingkungan dan teman-temannya tahu keadaan mereka sebenarnya, bukannya diselamatkan, malah disupport. Dianggap normal saja, no problem!

Film-film remaja tak kalah dahsyatnya. Semuanya mengarahkan remaja kita untuk hidup bebas, mewah, tanpa arah. Itu karena anggapan, nilai-nilai yang baik tak laku, tak menghasilkan duit. Media sudah terjebak pada jalan pintas. Sejumlah stasiun televisi mempertontonkan tayangan vulgar, mengumbar aurat dan ngomong jorok, itu namanya bukan menghibur, tapi merusak alias tidak mendidik. Tatkala film nasional yang katanya sedang bangkit, kemudian menjual cerita, tema, dan adegan-adegan murahan (ngeseks, hidup bebas/hedonis, perselingkuhan), malahan makin melengkapi “sakit”nya sebagian besar masyarakat kita. Itu belum lagi jenis film yang sengaja diproduksi untuk membentuk opini agar orang ragu terhadap Islam. Ingin membuat imej buruk tentang Islam.

Bagaimana masa depan negeri ini 5, 10, 20 tahun mendatang?

Inilah akibatnya apabila media-media di tanah air dikuasai oleh kalangan sekuler, akhirnya ajaran agama digunakan untuk semata jualan. Contohnya, ustaz-ustaz yang berseliweran di televisi juga bukan orang-orang yang memang mengerti benar tentang al-Qur’an dan sunnah, yang mengetahui bagaimana manhaj Salaf al-shalih, dan paham kitab-kitab mu’tabar para ulama klasik. Sebaliknya, yang dipakai memang ustaz-ustaz kompromis yang isinya nihil besar, tidak bernilai dakwah. Mengapa tidak bernilai dakwah?

Karena tidak menyampaikan sesuai al-Qur’an, Sunnah, dan Manhaj atau cara beribadah orang-orang terdahulu yakni generasi emas Islam, generasi Salaf al-Shalih.

Implikasinya adalah lihat ruang publik di negara ini, diisi oleh pemuda-pemudi yang berani mengumbar aurat, mempertontonkan kemaksiatan, dan berperilaku jauh daripada akhlak. Kemerosotan-kemerosotan ini disebabkan, makin merajalelanya tayangan-tayangan televisi yang sangat tidak mendidik serta tidak membawa nilai-nilai dakwah yang mengedepankan penanaman akhlak yang jelas serta sesuai ajaran agama.

Oleh karena itu, sudah saatnya pula bagi para orang tua untuk belajar mematikan televisi dan mengatur tayangan yang sesuai bagi anak, khususnya bagi para remaja di mana pada usia remaja justru merupakan usia yang paling rentan. Kembalikan sistem pendidikan dan pengajaran anak kepada agama terus menerus dan tidak berhenti agar generasi umat Islam Indonesia terbentengi dari hal-hal yang dapat menghancurkan akidah, akhlak, dan pengamalan syariat secara keseluruhan, baik di ruang privat maupun di ruang publik.

Penulisnya nggak tahu siapa, yang pasti saya 100% copas dari  Yusuf Mansur Network

Minggu, 08 Juli 2012

Seperti Apakah Orang Yang Dinamis Itu?

jenis kepribadian

Carilah di sekeliling Anda di kantor, di toko, di lingkungan tempat tinggal, di rumah atau di mana saja Anda berada; orang yang paling bersemangat, paling kreatif, paling bahagia yang dapat anda temukan; dan Anda akan melihat seorang yang dinamis.

Seorang yang dinamis memiliki banyak kemampuan, suasana hati (mood) dan bakat. Ia tidak mau mengikat pikirannya dengan satu gagasan, proyek, pikiran atau pendapat untuk waktu yang lama. Ia tetap bebas, suka mengangani beberapa proyek sekaligus. Makin rumit problem yang dihadapinya, makin menyenangkan untuk dipecahkan. Ia menghindari hal-hal rutin seakan-akan lubang kubur. Ia adlah orang yang di belakang meja yang mencoret-coret sehelai kertas; atau pemilik rumah makan yang mencoba sebuah resep baru; wartawan yang mengajak istrinya menoonton sandiwara Shakespeare; akuntan yang pergi berkemah bersama keluarganya; atau nyonya rumah yang berteriak, "Ganyang Wasitnya!" dalam sebuah pertandingan bola.

Seorang yang dinamis ialah seorang yang selalu ingin tahu. Ia ingin tahu alasan segala sesuatu, tidak peduli apakah itu urusannya atau bukan. Ia ingin tahu bagaimana cara barang itu dibuat, terbuat dari apa, siapa yang membuatnya, dan apa yang menyebabkannya bekerja. Ia mengumpulkan fakta seperti orang lain mengumpulkan perangko. Ia tidak pernah merasa cukup. Ia ingin mempelajari bidang-bidang dan minat baru, membaca artikel atau buku baru, menonton atau mendengarkan program baru. Ia senang mempelajari keterampilan baru, bertemu dengan orang-orang baru, dan pergi ke tempat-tempat asing. ia besedia mencoba apa saja, paling tidak satu kali.

Ia BERHENTI, bila ia merasa bahwa ia bergerak terlalu cepat dalam kehidupan ini, sehingga tidak dapat meluangkan waktu untuk menjadi seorang yang lebih dinamis dan menarik. Ia berhenti untuk memperhatikan matahari tenggelam atau awan yang tebentuk indah atau menolong seseorang memecahkan problem. Ia behenti, tetapi hanya untuk memperbarui semangatnya. Ia tidak suka menunda-nunda sesuatu.

Ia MELIHAT, ke kanan dan ke kiri dan juga ke depan. Ia menyadari bahwa pandangannya hanya terbatas oleh kemampuannya untuk membuka matanya terus. Ia memandangsebuah lukisan untuk mengetahui apa yang ingin dikatakan si seniman; ia memandang orang-orang di sekitarnya untuk mengetahui apa yang dapat dipelajarinya dari mereka.

Ia MENDENGARKAN orang-orang yang lebih tua dan bijaksana daripada dirinya untuk menarik manfaat dari pengalaman mereka yang berharga. Ia mendengarkan orang-orang yang lebih muda karena dari mereka ia dapat menemukan kebenaran yang begitu jelas, tetapi mungkin diabaikan selamanya oleh dunia orang dewasa. Ia mendengarkan si tukang mimpi, salesman yang ulung, orang yang marah, yang sakit hati dan terutama yang kesepian. Ia mendengarkan kerabat dan teman-temannya. Ia mendengarkan orang yang bodoh dan membosankan, karena seperti yang dikatakan ahli filsafat "Mereka, juga mempunyai kisah mereka sendiri untuk kita dengarkan."

Seorang yang dinamis adalah orang yang selalu gelisah. Ada berjuta-juta hal yang dihasilkan oleh pikirannya yang subur untuk dicapainya,dan ia tahu bahwa ia harus bekerja giat untuk menyelesaikan semua itu. Bila dibiarkan memilih ia lebih suka mempunyai waktu daripada uang, karena ia tahu bahwa waktu adalah jauh lebih berharga.

Ia suka mengolah gagasan-gagasan, kadang-kadang dengan tujuan yang pasti, kadang-kadang hanya iseng belaka. Walau mungkin mendapat kesenangan lebih besar dengan mengolahnya saja. Ia suka melontarkan, mengatur kembali, menggabungkan, menghapus, menimbun, menguraikan, melempar, menangkap, menenggelamkan, membagi dua, mempersatukan atau memulas gagasan. Ia tertarik kepada kegagalan seperti juga kepada sukses, karena dari kegagalan ia juga mempelajari suatu pengetahuan.

Seorang yang dinamis mengadkan pendekatan dengan kesederhanaan anak-anak. Ia antusias tentang segalah sesuatu yang baru dilihatnya. Ia tidak menyukai kepura-puraan untuk memblokir atau menolak gagasan. Ia menghadapi problem dan gagasan baru tanpa memperdulikan segala rintangan dan bersedia berbuat apa saja untuk menelaahnya sendiri, daripada menmbiarkan orang lain memberikan keterangan yang terselaput oleh keterbatasan serta prasangka mereka. Pikirannya selalu terbuka kepada siapa saja, khususnya orang yang paling disukainya, anak yang masih kecil.

Seorang yang dinamis adalah orang yang bebas. Ia tidak selalu memegang peraturan yang sama. Kadang ia suka menyendiri. Ia menyukai orang-orang (dan mereka menyukainya), tetapi ia tidak pernah benar-benar menjadi bagian dari mereka. Ia kadang tidak mengikuti pertandingan sepakbola atau bahkan pertemuan penting, hanya sekedar untuk merenung di suatu tempat yang jauh dari kesibukan dan tekanan tugas rutin.

Ia bebas tetapi tidak keras kepala. Ia menghargai pendapat orang lain, tetapi ia memilih proyek dan tujuannya tanpa terlalu mempertimbangkan pendapat-pendapat itu. Ia tahu bahwa jika mereka yang mengatur dunia, hanya akan ada sedikit sekali penemuan. Seorang yang dinamis ialah seorang yang percaya kepada kemampuannya untuk memecahkan problem dan mencapai tujuan. Biasanya ia seorang yang keras hati.

Seorang yang dinamis kaya akan daya khayal dan penemuan. Ia memiliki kegemaran yang besar untuk menciptakan sesuatu yang baru, atau mendolong seseorang menciptakannya. Ia senang memecahkan problem dengan cara atau metode yang lebih baik atau mengubah sesuatu yang dimilikinya untuk mengerjakan pekerjaannya. Seorang yang dinamis ialah seorang yang penuh dedikasi. Ia sungguh-sungguh menyukai pekerjaannya, kehidupannya, lingkungan hidupnya; dan ia mencurahkan banyak waktu, energi serta kemampuan untuk menjadikannnya suatu bagian dari dirinya sendiri. Ia ahli dalam bidang yang disukainya dan ia berusaha keras untuk mempertahankan posisinya.

Seorang yang dinamis menetapkan tujuan, cita-cita dan gagasan seawal mungkin. Mula-mula ia belajar percaya kepada dirinya, kemudian kepada gagasan dan tujuannya. Ia tekun dan menaruh perhatian besar kepada segala sesuatu, tetapi khususkya kepada keluarga, lingkungan tempat tinggal, teman-teman, negara dan agamanya. Seorang yang dinamis menetapkan prioritas. Ia sadar bahwa ia tidak dapat melakukan segala hal sekaligus, karena itu ia mengatur dirinya dan orang-orang yang bekerja untuk dia, serata yang disekelilingnya agar mengutajakan ahl0hal yang perlu diutamakan. Ia bukan seorang yang mengatur waktu dengan ketat, tetapi ia menghargai waktu sepantasnya.

Seorang yang dinamis biasanya keras kepala. Ia tidak menyerah dan mati-matian mempertahankan gagasan atau tujuannya. Jika ia merasa saatnya sudah tiba, ia menggerakan bumi dan langit serta hampir semua orang di sekitarnya untuk meyakinkan mereka akan nilai sesuatu. Tetapi jika ia menyadari bahwa saatnya belum tiba, ia akan membekukan hal itu selama beberapa bulan, atau tahun; tetapi ia tidak pernah menyerah. Ia adalah orang yang menarik. Ia menyenangkan untuk diajak berbicara karena ia mempunyai banyak bahan percakapan. Menyenangkan untuk berada di dekat orang seperti dia karena semangatnya memancar ke mana-mana. Menyenangkan untuk bekerja dengan atau bagi dia, karena ia membuat semuanya tampak bertujuan dan berharga.

Lihatlah di sekitar anda, dan anda akan mengetahui bahwa Anda dikelilingi oleh orang yand inamis, wlaupun banyak di antara mereka tidak menyadari kenyataan itu.

Sekarang lihatlah ke cermin. Apakah Anda melihat seseorang yang sangat dinamis sedang memandang anda kembali? Kebetulan yang aneh bukan? Seorang yang dinamis ialah orang seperti Anda!!!

Dikutip dari buku "13 Langkah Menuju Kepribadian Yang Dinamis"

Sabtu, 07 Juli 2012

Belajar Dari Para Imam Besar

Al-Syafi’I (w. 240 H), pendiri mazhab Syafi’iyyah memiliki sebuah semboyan: “Pendapatku benar tetapi mungkin salah, sedangkan pendapat orang lain salah tetapi mungkin benar” (ra’yi sawabun yahtamilu al-khata’a wa ra’yu ghayri khata’un yahtamilu al-sawaba)

Dengan prinsip tersebut, Al-Syafi’i atau Imam Syafi’i di satu sisi berusaha terhindar dari dogmatisme dan absolutisme yang mengganggap bahwa dirinya sendiri adalah yang benar sedangkan orang lain pasti salah. Di sisi lain, Al-Syafi’i berusaha menyingkir dari jebakan-jebakan relativisme yang membenarkan semua pendapat tergantung persepektif masing-masing.

Dalam tradisi Islam, tidak sedikit ahli usul fikih (usuliyyin) yang terjebak dalam relativisme. Mereka popular disebut sebagai musawwibah, yakni sebuah kelompok yang membenarkan semua pendapat pakar hukum Islam (mujtahidin). Konsep toleransi yang modern ala Al-Syafi’i member inspirasi kepada kita bahwa “penyesatan” terhadap orang yang berbeda pendapat adalah tindakan yang tidak etis.

Malik bin Anas (w. 179 H), pendiri mazhab Malikiyyah, termasuk ulama yang mengusung semangat toleransi. Baginya, kebebasan berpendapat dan perbedaan harus dihargai dan tidak boleh diberangus dengan upaya unifikasi melalui kebijakan penguasa. Pembelaannya terhadap kebebasan berpendapat tampak dalam kasus ketika Harun al-Rasyid (w. 193 H) berinisiatif menggantung Al-Muwatta karya Malik di atas Ka’bah dan memerintahkan semua orang agar mengikuti kitab tersebut. Namun, Malik menolak keinginan itu dengan berkata, “Wahai pemimpin kaum mukminin, janganlah Anda gantung kitab itu di atas Ka’bah, sebab para sahabat Nabi telah berbeda pendapat”. Jawaban tersebut menunjukkan sikap toleran Malik terhadap keragaman pendapat dan sikap empatinya terhadap perbedaan.

Toleransi sangat lekat dengan kerendahan hati, kemurahan hati, keramahan, dan kesopanan dalam menghargai orang lain, sedangkan intoleransi merupakan bentuk keangkuhan yang menghancurkan apa saja yang tidak dipahami dan yang berbeda. Ulama yang toleran tidak takut untuk mengakui kebodohan atau ketidakpastian pendapatnya sendiri.

Malik bin Anas adalah salah satu ulama yang sangat menekankan pentingnya kritik diri untuk mengantisipasi munculnya dogmatism di kalangan umat Islam. Beliau berkata, “Aku hanyalah manusia biasa yang bisa benar dan bisa salah. Maka telitilah pendapatku. Jika sesuai dengan al Qur’an dan Sunnah maka ambillah. Jika tidak sesuai maka tinggalkanlah.”

Toleransi mengharuskan kita sudi melihat pendapat orang lain sebagai hal yang layak dihormati. Sementara tangga-tangga yang menuntun kita mencapai sikap toleran adalah keluasan wawasan dan pendidikan yang inklusif. Al-Syafi’i dalam dialog dengan muridnya yang bernama Ibrahim al_muzani (w. 264), dia berkata: “Wahai Ibrahim janganlah engkau mengikuti semua ucapanku, tetapi telitilah dan berfikirlah untuk dirimu sendiri”. Pendidikan inklusif Imam Syafi’i tidak bertujuan mendoktrin murid tetapi justru memberikan kesempatan kepada murid untuk berfikir kreatif dan independen. Pendidikan inklusif tidak mengekang seorang murid harus sama dengan pendapat gurunya yang berbeda.

Imam Al-Ghazali (1058-111 M / 450 – 505 H) dalam karyanya Ihya’ ‘Ulum al-Din, mengulas pentingnya kontrol emosi dalam menghargai perbedaan. Kontrol emosi dapat dilakukan dalam enam langkah: Pertama, merenungi keutamaan memaafkan dan menahan amarah sebagaimana firman Alloh dalam QS. Ali Imran (3): 133-134; kedua, takut pada siksa Alloh terhadap pemarah; ketiga, menghindari ekses negatif dari permusuhan; keempat, membayangkan raut wajah yang amat jelek seperti anjing dan binatang buas saat marah-marah; kelima, berfikir ulang tentang penyebab kemarahan; dan keenam, menyadari bahwa kemarahan keluar dari kesombongan karena pemarah merasa seakan-akan perilakunya sesuai dengan maksud Alloh.

Jangankan dalam dakwah, dalam perang pun tidak boleh emosional. Masih ingatkah cerita Ali bin Abi Thalib saat perang? Suatu ketika dalam perang tanding, Sayyidina Ali bisa menjatuhkan musuhnya, hingga terlentang dan siap terbunuh. Pada saat itu musuh Sayyidina Ali meludahi beliau hingga kena mukanya. Merah padamlah wajah Sayyidina Ali karena kemarahan.

Tapi, apa yang dilakukan oleh Sayyidina Ali? Beliau justru meninggalkan musuhnya yang sudah tidak berdaya itu. Ketika ditanya oleh seorang sahabat, kenapa musuh itu malah ditinggalkan? Sayyidina Ali menjawab: “Saya sedang sangat marah karena diludahi. Maka kalau saya membunuh dia, itu bukan karena Alloh. Tapi karena kemarahan saya”.

Fanatisme dan taqlid buta sangat bertentangan dengan semangat inklusif dan toleran yang ditunjukkan oleh Imam Al-Syafi’i, Imam Malik, dan Imam Ahmad Ibn Hanbal. Al-Syafi’i dengan rendah hati rela tidak berdoa qunut pada saat sholat subuh di dekat makam Abu Hanifah dengan alasan menghormati Abu Hanifah yang tidak menganjurkan doa qunut. Malik bin Anas secara inklusif berkata, “Aku adalah manusia biasa yang bisa salah dan benar, maka telitilah pendapatku. Jika sesuai dengan al Qur’an dan Sunnah maka ambillah. Jika tidak sesuai maka tinggalkanlah”. Ahmad bin Hanbal berkata, “Janganlah kalian bertaklid kepadaku, Malik, Al-Syafi’i, dan Al-Tsauri. Tetapi belajarlah kalian seperti kami”. Pernyataan-pernyataan ini menunjukkan bahwa para Imam tidak rela apabila pendapat-pendapat mereka ditelan mentah-mentah oleh para pengikut fanatik mazhab.

Wallohu a'lam...

Selasa, 03 Juli 2012

Tafsir Surat Al Fatihah

Pembaca yang dirahmati Allah subhanahu wata’ala, berikut ini merupakan ringkasan tafsir dari surat Al Fatihah:

الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

“Segala puji bagi Allah Rabbul ‘alamin.”

Segala pujian beserta sifat-sifat yang tinggi dan sempurna hanyalah milik Allah suhanahu wata’ala semata. Tiada siapa pun yang berhak mendapat pujian yang sempurna kecuali Allah subhanahu wata’ala. Karena Dia-lah Penguasa dan Pengatur segala sesuatu yang ada di alam ini. Dia-lah Sang Penguasa Tunggal, tiada sesuatu apa pun yang berserikat dengan kuasa-Nya dan tiada sesuatu apa pun yang luput dari kuasa-Nya pula. Dia-lah Sang Pengatur Tunggal, yang mengatur segala apa yang di alam ini hingga nampak teratur, rapi dan serasi. Bila ada yang mengatur selain Allah subhanahu wata’ala, niscaya bumi, langit dan seluruh alam ini akan hancur berantakan. Dia pula adalah Sang Pemberi rezeki, yang mengaruniakan nikmat yang tiada tara dan rahmat yang melimpah ruah. Tiada seorang pun yang sanggup menghitung nitmat yang diperolehnya. Disisi lain, ia pun tidak akan sanggup membalasnya. Amalan dan syukurnya belum sebanding dengan nikmat yang Allah subhanahu wata’ala curahkan kepadanya. Sehingga hanya Allah suhanahu wata’ala yang paling berhak mendapatkan segala pujian yang sempurna.

الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ

“Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyanyang.”

Ar Rahman dan Ar Rahim adalah Dua nama dan sekaligus sifat bagi Allah suhanahu wata’ala, yang berasal dari kata Ar Rahmah. Makna Ar Rahman lebih luas daripada Ar Rahim. Ar Rahman mengandung makna bahwa Allah subhanahu wata’ala mencurahkan rahmat-Nya kepada seluruh makhluk-Nya, baik yang beriman atau pun yang kafir. Sedangkan Ar Rahim, maka Allah subhanahu wata’ala mengkhususkan rahmat-Nya bagi kaum mukminin saja. Sebagaimana firman Allah subhanahu wata’ala: “Dan adalah Dia Maha Penyayang kepada orang-orang yang beriman”. (Al Ahzab: 43)

مَالِكِ يِوْمِ الدِّيْنِ

“Yang menguasai hari kiamat.”

Para ‘ulama ahli tafsir telah menafsirkan makna Ad Din dari ayat diatas adalah hari perhitungan dan pembalasan pada hari kiamat nanti.

Umur, untuk apa digunakan? Masa muda, untuk apa dihabiskan? Harta, dari mana dan untuk apa dibelanjakan? Tiada seorang pun yang lepas dan lari dari perhitungan amal perbuatan yang ia lakukan di dunia. Allah subhanahu wata’ala berfirman (artinya):

“Tahukah kamu apakah hari pembalasan itu? Sekali lagi, tahukah kamu apakah hari pembalasan itu? (Yaitu) hari (ketika) seseorang tidak berdaya sedikitpun untuk menolong orang lain. Dan segala urusan pada hari itu dalam kekuasaan Allah”. (Al Infithar: 17-19)

إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِيْنَ

“Hanya kepada-Mu kami menyembah dan hanya kepada-Mu kami mohon pertolongan.”

Secara kaidah etimologi (bahasa) Arab, ayat ini terdapat uslub (kaidah) yang berfungsi memberikan penekanan dan penegasan. Yaitu bahwa tiada yang berhak diibadahi dan dimintai pertolongan kecuali hanya Allah subhanahu wata’ala semata. Sesembahan-sesembahan selain Allah itu adalah batil. Maka sembahlah Allah subhanahu wata’ala semata.

Sementara itu, disebutkan permohonan tolong kepada Allah setelah perkara ibadah, menunjukkan bahwa hamba itu sangat butuh kepada pertolongan Allah suhanahu wata’ala untuk mewujudkan ibadah-ibadah yang murni kepada-Nya.

Selain itu pula, bahwa tiada daya dan upaya melainkan dari Allah subhanahu wata’ala. Maka mohonlah pertolongan itu hanya kepada Allah subhanahu wata’ala. Tidak pantas bertawakkal dan bersandar kepada selain Allah subhanahu wata’ala, karena segala perkara berada di tangan-Nya. Hal ini sebagaimana firman Allah subhanahu wata’ala (artinya):

“Maka sembahlah Dia dan bertawakkallah kepada-Nya”. (Hud: 123)

اهْدِنَا الصَّرَاطَ الْمُسْتَقِيْمَ

“Tunjukkanlah kami ke jalanmu yang lurus.”

Yaitu jalan yang terang yang mengantarkan kepada-Mu dan jannah (surga)-Mu berupa pengetahuan (ilmu) tentang jalan kebenaran dan kemudahan untuk beramal dengannya.

Al Imam Ahmad dalam Musnadnya meriwayatkan dari shahabat An Nawas bin Sam’an radhiallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Allah memberikan permisalan ash shirathul mustaqim (jembatan yang lurus), diantara dua sisinya terdapat dua tembok. Masing-masing memiliki pintu-pintu yang terbuka, dan di atas pintu-pintu tersebut terdapat tirai-tirai tipis dan di atas pintu shirath terdapat seorang penyeru yang berkata: “Wahai sekalian manusia masuklah kalian seluruhnya ke dalam as shirath dan janganlah kalian menyimpang. Dan ada seorang penyeru yang menyeru dari dalam ash shirath, bila ada seseorang ingin membuka salah satu dari pintu-pintu tersebut maka penyeru itu berkata: “Celaka engkau, jangan engkau membukanya, karena jika engkau membukanya, engkau akan terjungkal kedalamnya. Maka ash shirath adalah Al Islam, dua tembok adalah aturan-aturan Allah, pintu-pintu yang terbuka adalah larangan-larangan Allah. Penyeru yang berada di atas ash shirath adalah Kitabullah (Al Qur’an), dan penyeru yang berada didalam ash shirath adalah peringatan Allah bagi hati-hati kaum muslimin.”

صِرَاطَ الَّذِيْنَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ

“Yaitu jalannya orang-orang yang engkau beri kenikmatan.”

Siapakah mereka itu? Meraka adalah sebagaimana yang dalam firman Allah suhanahu wata’ala: “Dan barang siapa yang menta’ati Allah dan Rasul-Nya, mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah yaitu: Nabi-nabi, para shiddiqin, orang-orang yang mati syahid, dan orang-orang shalih. Dan mereka itulah sebaik-baik teman. Yang demikian itu adalah karunia dari Allah dan Allah cukup mengetahui”. (An Nisaa’: 69-70)

غَيْرِ الْمَغْضُوْبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ الضَّآلِيْنَ

“Dan bukan jalan orang-orang yang Engkau murkai dan bukan pula jalan orang-orang yang sesat.”

Orang-orang yang dimurkai Allah subhanahu wata’ala adalah orang-orang yang mengetahui kebenaran akan tetapi enggan mengamalkannya. Mereka itu adalah kaum Yahudi. Allah subhanahu wata’ala berfirman berkenaan dengan keadaan mereka (artinya):

“Katakanlah Wahai Muhammad: Maukah Aku beritakan kepadamu tentang orang-orang yang lebih buruk pembalasannya dari (orang-orang fasik) itu di sisi Allah, yaitu orang-orang yang dikutuk dan dimurkai oleh Allah”. (Al Ma’idah: 60)

Adapun jalan orang-orang yang sesat adalah bersemangat untuk beramal dan beribadah, tapi bukan dengan ilmu. Akhirnya mereka sesat disebabkan kebodohan mereka. Seperti halnya kaum Nashara. Allah subhanahu wata’ala memberitakan tentang keadaan mereka:

“Dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu orang-orang yang telah sesat dahulunya (sebelum kedatangan Muhammad) dan mereka telah menyesatkan kebanyakan (manusia), dan mereka tersesat dari jalan yang lurus”. (Al Ma’idah: 77)

At Ta’min

Pembaca yang dirahmati Allah subhanahu wata’ala, At Ta’min adalah kalimat “Amin” yang diucapkan setelah selesai membaca Al Fatihah dalam shalat dan bukan merupakan bagian dari surat tersebut, yang mempunyai arti “Ya Allah kabulkanlah do’a kami”.

Diriwayatkan dari shahabat Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, bahwasanya Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam ketika membaca:

غَيْرِ الْمَغْضُوْبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ الضَّآلِيْنَ

maka Beliau shalallahu ‘alaihi wasallam mengucapkan Amin sampai orang-orang yang di belakangnya dari shaf pertama mendengar suaranya. (HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah)

Barang siapa yang ta’minnya bersamaan dengan ta’min malaikat, maka Allah subhanahu wata’ala menjanjikan ampunan bagi dia. Sebagaimana hadits yang diriwayatkan shahabat Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, bahwasanya Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jika imam mengucapkan amin maka ikutilah, karena barang siapa yang ta’minnya bersamaan dengan ta’min malaikat, niscaya ia diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (Muttafaqun alaih)

Demikianlah ringkasan dari tafsir surat Al Fatihah. Semoga dapat mengantarkan kita kepada pemahaman yang benar di dalam menempuh agama yang diridhai oleh Allah suhanahu wata’ala ini. Amin, Ya Rabbal ‘Alamin.


Keutamaan Surat Al Fatihah

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuhu.
Sekedar share, dan memperbanyak tulisan di blog. :)

Para pembaca yang dirahmati Allah subhanahu wata’ala, setiap hari umat Islam menjalankan ritual shalat yang merupakan salah satu bentuk peribadahan kepada Allah subhanahu wata’ala. Setiap kita melaksanakan shalat, kita diperintah untuk membaca surat Al Fatihah sebagai salah satu rukun shalat. Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

لاَصَلاَةَ لِمَنْ لَمْ يَقْرَأْ بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ

“Tidak sah shalat seseorang yang tidak membaca Fatihatul Kitab (Al Fatihah)”. (HR. Abu Dawud no. 297 dan At Tirmidzi no. 230 dari shahabat Abu Hurairah dan ‘Aisyah)

Surat ini termasuk deretan surat Makkiyah (yang turun sebelum hijrah) dan terdiri dari tujuh ayat.

Nama Lain Surat Al Fatihah

Surat Al Fatihah memiliki banyak nama. Di antaranya; Fatihatul Kitab (pembuka kitab/Al Qur’an). Karena Al Qur’an, secara penulisan dibuka dengan surat ini. Demikian pula dalam shalat, Al Fatihah sebagai pembuka dari surat-surat lainnya.

Al Fatihah dikenal juga dengan sebutan As Sab’ul Matsani (tujuh yang diulang-ulang). Disebabkan surat ini dibaca berulang-ulang pada setiap raka’at dalam shalat.

Dinamakan juga dengan Ummul Kitab. Karena di dalamnya mencakup pokok-pokok Al Quran, seperti aqidah dan ibadah.

Keutamaan surat Al Fatihah

Surat Al Fatihah memiliki berbagai macam keutamaan dan keistimewaan dibanding dengan surat-surat yang lain. Di antaranya adalah;

Al Fatihah merupakan surat yang paling agung. Al Imam Al Bukhari meriwayatkan dari shahabat Abu Sa’id Al Mu’alla, bahwasanya Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda (artinya):

“Sungguh aku akan ajarkan kepadamu surat yang paling agung dalam Al Quran sebelum engkau keluar dari masjid? Lalu Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam memegang tanganku. Disaat Beliau shalallahu ‘alaihi wasallam hendak keluar dari masjid, aku bertanya: “Ya Rasulullah! Bukankah engkau akan mengajariku tentang surat yang paling agung dalam Al Quran? Maka Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam berkata: Ya (yaitu surat)

الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

Ia adalah As Sab’u Al Matsani dan Al Qur’anul ‘Azhim (Al Qur’an yang Agung) yang diwahyukan kepadaku.” (HR. Al Bukhari no. 4474)

Al Fatihah merupakan surat istimewa yang tidak ada pada kitab-kitab terdahulu selain Al Qur’an. Dari shahabat Ubay bin Ka’ab radhiallahu ‘anhu, bahwasanya Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam berkata kepadanya: “Maukah engkau aku beritahukan sebuah surat yang tidak ada dalam kitab Taurat, Injil, Zabur, dan demikian pula tidak ada dalam Al Furqan (Al Qur’an) surat yang semisalnya? Kemudian Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam memberitakan surat itu adalah Al Fatihah”. (HR. At Tirmidzi no. 2800)

Al Fatihah sebagai obat dengan izin Allah subhanahu wata’ala. Al Imam Al Bukhari meriiwayatkan dari shahabat Abu Sa’id Al Khudri radhiallahu ‘anhu tentang kisah kepala kampung yang tersengat kalajengking. Lalu beberapa shahabat Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam meruqyahnya dengan membacakan surat Al Fatihah kepadanya. Dengan sebab itu Allah subhanahu wata’ala menyembuhkan penyakit kepala kampung itu.

Terkait dengan shalat sebagai rukun Islam yang kedua, Al Fatihah merupakan unsur terpenting dalam ibadah itu. Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَنْ صَلَّى وَلَمْ يَقْرَأْ فِيْهَا أُمَّ الْقُرْآنِ فَهِيَ خِدَاجٌ – ثَلاَثاً – غَيْرُ تَمَامٍ

“Barang siapa shalat dalam keadaan tidak membaca Al Fatihah, maka shalatnya cacat (Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam mengulanginya sampai tiga kali) tidak sempurna.” (HR. Muslim no. 395, dari shahabat Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu)

Bahkan membaca Al Fatihah termasuk rukun dalam shalat, sebagaimana riwayat diatas.

Kandungan surat Al Fatihah

Pembaca yang dirahmati Allah subhanahu wata’ala, surat ini memiliki kandungan faidah yang banyak dan agung, berikut ini beberapa di antaranya yang dapat kami sebutkan:

1. Surat ini terkandung di dalamnya tiga macam tauhid:

• Tauhid Rububiyyah, yaitu beriman bahwa hanya Allah subhanahu wata’ala yang menciptakan, mengatur dan memberi rizqi, sebagaimana yang terkandung di dalam penggalan ayat: “Rabbul ‘alamin “.

• Tauhid Asma’ wa Shifat, yaitu beriman bahwa Allah subhanahu wata’ala mempunyai nama-nama serta sifat-sifat yang mulia dan sesuai dengan keagungan-Nya. Di antaranya Ar Rahman dan Ar Rahim.

• Tauhid Uluhiyyah, yaitu beriman bahwa tiada sesembahan yang berhak disembah kecuali Allah subhanahu wata’ala semata. Adapun sesembahan selain Allah subhanahu wata’ala adalah batil. Diambil dari penggalan ayat: “Hanya kepada-Mu kami menyembah dan memohon pertolongan”.

2. Penetapan adanya hari kiamat dan hari pembalasan, sebagaimana potongan ayat: “Penguasa hari pembalasan.”

3. Perintah untuk menempuh jalan orang-orang yang shalih.

4. Peringatan dan ancaman dari enggan untuk mengamalkan ilmu yang telah diketahui. Karena hal ini mendatangkan murka Allah subhanahu wata’ala. Demikian pula, hendaklah kita berilmu sebelum berkata dan beramal. karena kebodohan akan mengantarkan pada jalan kesesatan.
Sumber : mahadsalafy

Shadaqah Menghindarkan dari Kematian Buruk

gambar tulisan shadaqah

Oleh: Badrul Tamam

Al-Hamdulillah, segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam semoga terlimpah kepada baginda Rasulullah -Shallallahu 'Alaihi Wasallam-, keluarga dan para sahabatnya.

Shadaqah memiliki manfaat yang besar. Di samping sebagai sarana utama masuk surga, shadaqah juga memiliki manfaat yang bisa di rasakan di dunia. Salah satunya menghindarkan pelakunya dari musibah, mara bahaya, bencana dan kematian buruk. Hal ini seperti sabda Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam,

اَلْمَعْرُوْفُ إِلَى النَّاسِ يَقِي صَاحِبَهَا مَصَارِعَ السُّوْءِ وَ الآفَاتِ وَ الْهَلَكَاتِ وَ أُهْلُ الْمَعْرُوْفِ فِي الدُّنْيَا هُمْ أَهْلُ الْمَعْرُوْفِ فِي الآخِرَةِ

"Berbuat baik kepada manusia menghindarkan pelakunya dari kematian buruk, musibah, dan kehancuran. Dan ahli kebaikan di dunia akan menjadi ahli kebaikan di akhirat." (HR. Al-Hakim dan dishahihkan oleh Al-Albani)

Dalam riwayat al-Tirmidzi dan lainnya, Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda;

إِنَّ الصَّدَقَةَ لَتُطْفِئُ غَضَبَ الرَّبِّ وَتَدْفَعُ عَنْ مَيْتَةَ السُّوْءِ

"Sesungguhnya shadaqah benar-benar memadamkan kemurkaan Allah dan menghindarkan dari kematian buruk." (Hasan li Ghairihi)

Benar, shadaqah yang tulus ikhlas karena Allah menjadi sebab datangnya ridha Allah kepada hamba. Di mana ridha itu lawan dari ghadhab (marah/murka). Maka shadaqah memadamkan kemarahan Allah sebagaimana air memadamkan api.

Adapun maksud Maitatas Su' atau Mashari's Su' adalah mati di atas kemaksiatan. Sebagian ulama lain menyebutkan, maksudnya adalah kematian yang Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam berlindung daripadanya, seperti: pikun, jatuh dari ketinggian, tenggelam, korban kebakaran, dan dikuasai syetan saat sakaratul maut, kabur dari medan jihad fi sabilillah.

Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda,

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ الْهَرَمِ وَالتَّرَدِّي وَالْهَدْمِ وَالْغَمِّ وَالْحَرِيقِ وَالْغَرَقِ وَأَعُوذُ بِكَ أَنْ يَتَخَبَّطَنِي الشَّيْطَانُ عِنْدَ الْمَوْتِ وَأَنْ أُقْتَلَ فِي سَبِيلِكَ مُدْبِرًا وَأَعُوذُ بِكَ أَنْ أَمُوتَ لَدِيغًا

“Ya Allah, sunguh aku berlindung kepada-Mu dari pikun, terjatuh dari ketinggian, keruntuhan bangunan, kedukaan, kebakaran, dan tenggelam. Aku berlindung kepada-Mu dari penyesatan setan saat kematian, terbunuh dalam kondisi murtad dan aku berlindung kepada-Mu dari mati karena tersengat binatang berbisa.” (HR. Al-Nasai dan Abu Dawud. Hadits ini dishahihkan oleh Syaikh al-Albani dalam Shahih Al-Jami’: no. 1282)

. . . kematian yang buruk termasuk bagian hukuman dari Allah dan kemurkaan-Nya. . .

. . . maka shadaqah yang berasal dari harta yang halal dan ikhlas untuk Allah dengan tetap menjalankan kewajiban-kewajiban agama dan meninggalkan larangan-larngannya bisa menghindarkan seseorang dari kematian yang buruk. . .

Sebagian yang lain mengatakan, kematian yang datang tiba-tiba. Ada pula yang berpendapat, mati yang menghebohkan seperti disalib dan semisalnya. Namun ada satu kesimpulan dari kematian ini, yaitu kematian dengan kemurkaan Allah Ta'ala. Karena kematian yang buruk termasuk bagian hukuman dari Allah dan kemurkaan-Nya. Dari sini, maka shadaqah yang berasal dari harta yang halal dan ikhlas untuk Allah dengan tetap menjalankan kewajiban-kewajiban agama dan meninggalkan larangan-larngannya bisa menghindarkan seseorang dari kematian yang buruk. Sehingga dengan taufiq dan pertolongan Allah Ta'ala ia mengerjakan ketaatan dan menempuh jalan kebaikan sampai ajal datang. Shadaqah menghindarkan musibah karena ia menghapuskan dosa yang menjadi sebab datangnya murka dan siksa Allah Subhanahu wa Ta'ala. Wallahu Ta'ala A'lam.
Lagi nggak kreatif, jadi copas aja, sekedar share. [PurWD/]

Senin, 02 Juli 2012

Masih Beralasan Untuk Meninggalkan Shalat?

tidak ada alasan meninggalkan shalat
Orang ini masih menyempatkan untuk shalat, dengan tabung oksigen di sampingnya. Sebuah usaha yang luar biasa, untuk melaksanakan kewajiban. Jadi, masihkah anda beralasan untuk meninggalkan shalat? Allah tidak pernah memberatkan hamba-Nya, bahkan dia memberikan kemudahan. Shalat lima waktu adalah kewajiban. Jika anda beralasan sakit untuk meninggalkan shalat, pertimbangkan lagi, separah apa sakit anda?  Jika anda beralasan sibuk untuk meninggalkan shalat, pertimbangkan lagi, sesibuk apakah urusan anda? sedarurat apakah urusan anda jika dibandingkan dengan para mujahidin atau pengungsi di wilayah perang? Pertimbangkan kembali jika anda ingin meninggalkan shalat. Karena hati nurani tidak pernah bohong, namun biasanya dikalahkan oleh nafsu (egoisme).

About Me

Andre Tauladan adalah blog untuk berbagi informasi umum. Terkadang di sini membahas topik agama, politik, sosial, pendidikan, atau teknologi. Selain Andre Tauladan, ada juga blog khusus untuk berbagi seputar kehidupan saya di Jurnalnya Andre, dan blog khusus untuk copas yaitu di Kumpulan Tulisan.

Streaming Radio Ahlussunnah

Today's Story

Dari setiap kejadian di akhir zaman, akan semakin nampak mana orang-orang yang lurus dan mana yang menyimpang. Akan terlihat pula mana orang mu'min dan mana yang munafiq. Mana yang memiliki permusuhan dengan orang kafir dan mana yang berkasihsayang dengan mereka.
© Andre Tauladan All rights reserved | Theme Designed by Seo Blogger Templates