Selasa, 02 Februari 2016

Pergeseran Paradigma (Bagian 2)

pergeseran paradigma dabiq 12

“15 bulan pasca deklarasi Khilafah, kampanye militer yang dipimpin AS untuk melawannya telah meluas melebihi sebelumnya, akan tetapi kini di Barat banyak yang mengakui bahwa Daulah Islamiyyah adalah negara yang layak untuk dihuni. “

Pada tanggal 31 Maret, saya menulis sebuah artikel di majalah Dabiq edisi 8 dengan judul “Pergeseran Paradigma”, menganalisa bagaimana media Barat menggambarkan Daulah Islamiyyah serta perkembangan politiknya dari hanya sebuah “organisasi” menjadi sebuah entitas nyata. Dan saya menyebutnya sebagai sebuah negara. Saya tidak mengetahui apa-apa terkait pembangunan sebuah bangsa. Dan kebodohan membuat saya bahkan tidak pernah berhasil duduk sampai ke bangku universitas. Tapi setelah penolakan beberapa hal dari yang saya tulis di masa lalu sebagai “propaganda ISIS”, banyak wartawan dan dosen di Barat kini justru menyetujui kesimpulan saya. Mereka berkata, Daulah Islamiyyah adalah sebuah negara yang orisinil dengan segala perangkatnya.

Realitas akan Khilafah ini telah dikonfirmasi oleh banyak hal, diantaranya orang-orang dapat hidup di bawah satu pemerintahan. Untuk pertama kalinya selama bertahun-tahun, umat Islam hidup dalam keadaan aman serta mereka dapat menjalankan kehidupannya dengan lancar.

Sistem Zakat telah didirikan dan terus berjalan, dengan mengambil beberapa persen dari harta orang-orang kaya dan membagikannya kepada fakir miskin. Koin Dinar emas yang diperkenalkan setahun yang lalu sekarang sedang dicetak, sebagai persiapan sebelum diedarkan. Pengadilan Syariah telah didirikan di setiap kota untuk mengadili dengan hukum Islam. Korupsi yang merupakan sebuah fakta yang tidak dapat dihindari dalam kehidupan di Iraq dan Suriah, kini telah dibabat habis hingga hampir mencapai titik nol, sementara tingkat kejahatan menurun drastis. Sementara itu, seluruh negara-negara Teluk sedang berada dalam kekacauan. Mereka terpecah oleh perselisihan keagamaan dan permusuhan antar suku.

“Timur Tengah telah dirusak oleh amarah dan tak lagi berfungsi dengan baik karena perbuatan mereka sendiri, sehingga itu memberikan arti baru untuk kata ‘putus asa,’ sebagaimana yang ditulis oleh Aaron David Miller, Dosen Kebijakan Luar Negeri pada tanggal 11 September.

“Timur Tengah terkoyak dan terpecah belah oleh masalah sektarian, politik, kebencian agama dan konfrontasi yang tampaknya telah melampaui kapasitasnya yang tidak mungkin diperbaiki oleh pihak luar.”

Justru alasan seperti inilah yang menjadikan Daulah Islamiyyah muncul dan berkembang dengan begitu cepat dan dalam waktu yang relatif singkat. Disana Hanya ada satu sekte Sunni Islam, dan Khalifah hanya dari suku Quraisy. Di sini, di Kekhalifahan, tidak ada ruang bagi pluralisme. Dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh The Telegraph pada tanggal 8 Juni, Ruth Sherlock menulis: “Jihadis telah ber-evolusi menjadi sebuah birokrasi yang sangat teliti: memaksakan pajak [dia mengacu kepada zakat], membayar gaji tetap dan menetapkan hukum standar dalam perdagangan [dia mengacu pada pelarangan transaksi haram] dalam upaya untuk membangun ekonomi yang sehat. Banyak pengusaha Suriah yang melihat ISIS sebagai satu-satunya pilihan jika dibandingkan dengan anarkisme yang berlaku di wilayah yang dikuasai oleh pemberontak lainnya, termasuk kelompok yang didukung Barat.”

Ruth, kata-katamu itu jauh dari sifat barbar yang umumnya digunakan untuk menggambarkan Daulah Islamiyyah agar dapat diabadikan dalam sebuah citra dengan entitas jahat, sebuah gambaran yang akan dijadikan sebagai dasar propaganda pemerintahan Barat. Apa lagi, Ruth?

“Dokter dan insinyur, terutama mereka yang mengelola Kilang Minyak yang dikendalikan ISIS, mereka dibayar dengan mahal -setidaknya dibayar ganda, dan seringkali beberapa kali lipat daripada gaji yang ditawarkan di negara lain,” lanjutnya.

“Pelaku bisnis memilih untuk memindahkan industri mereka ke daerah-daerah ISIS”.

Bukan saya (John Cantlie) yang berbicara, tapi penulis di salah satu koran “terbaik” di Inggris. Dan sentimen ini -pernyataan bahwa Daulah Islamiyyah itu nyata, dan merupakan Negara yang sedang tumbuh- tengah meningkat di Barat. Setelah satu tahun serangan udara mereka, semua bukti menunjukkan tidak adanya “kemunduran” dari para mujahidin, dan setiap penurunan kekuatan perang, baik logistik maupun personel mereka disuplai dengan cepat dari hasil rampasan perang dan rekrutan baru. CIA memperkiraan pasukan tetap di Daulah Islamiyyah telah mencapai 32.000 personel tentara, tetapi beberapa tokoh mengisyaratkan dapat mencapai hingga 70 ribu atau bahkan 100.000 tentara yang siap dipanggil jika diperlukan. Seorang pejabat AS yang tidak mau disebutkan namanya mengatakan kepada Associated Press bahwa intelijen AS telah “melihat tidak adanya degradasi/ penurunan yang berarti dalam jumlah mereka”.

Satu tahun mereka telah berperang dan tidak ada yang berubah. Dan ini merupakan masalah serius bagi koalisi. Menurut Barry Posen (Dosen Profesor Ilmu Politik di Universitas MIT, Amerika Serikat), militer Iraq sudah tidak ada wujudnya, dalam artian sebagai kekuatan tempur dalam segala maknanya. Mereka banyak digantikan oleh Unit Mobilisasi Rakyat (Hasyad Sya’biy), sebuah milisi Syiah dengan anggota hingga 100.000 pria bersenjata yang disuplai oleh Iran. Merekalah yang memimpin serangan di Tikrit pada bulan April dan yang bertanggung jawab atas banyaknya tindak kekejaman di beberapa daerah Sunni. Tapi setelah pengambil alihan Tikrit, tidak ada lagi penaklukan besar oleh Koalisi, dan pertempuran di Iraq tidak berjalan dengan baik, sejauh ini Letnan Jenderal Robert Neller dari USMC, ketika ditanya oleh senator John McCain tentang bagaimana pertimbangannya terkait kampanye militer yang akan datang? Ia menjawab, “Saya pikir kita melakukan apa yang harus kita lakukan sekarang… Saya percaya bahwa kini mereka berada di jalan buntu.” Dan itu jauh dari “kemunduran” para mujahidin, Daulah Islamiyyah tetap menguasai wilayah dan bahkan terus meluas, dan ini dapat dibuktikan dengan pengambil alihan wilayah-wilayah baru di Iraq dan Suriah. Merupakan tuntutan dari pemerintah Amerika dan sekutunya untuk meremehkan Daulah Islamiyyah dalam pandangan publik dengan menjadikannya hanya sebagai sebuah “kelompok” teroris. Benar, bahwa negara itu berjalan dan menggunakan teror sebagai alat. Tetapi jika itu hanya disebut sebagai sebuah “organisasi” dan prajurit yang berjuang untuknya hanya teroris, maka ini hanya memberikan pengait kepada publik untuk menggantungkan topi mereka.

Ketika orang memahami kata-kata “teroris” atau “jihadis”, maka sebagian besar akan mendukung setiap tindakan militer terhadap mereka. Tetapi hal itu akan kehilangan urgensinya ketika Anda melawan tentara dari sebuah negara. Dan itu tidak akan dapat menyulap gambaran dari pidato politisi yang mengatakan mereka sangat berbahaya. Berperang melawan sekelompok teroris adalah suatu hal kecil, tapi memerangi sebuah negara, bahkan jika negara itu berdiri dan bangga lewat taktik teroris, ini merupakan lain hal.

Tapi mengakui bahwa Daulah Islamiyyah memang sebuah negara dalam setiap komentar akan menjadi sebuah pengakuan kemenangan bagi mereka, sehingga tidak ada pemimpin politik saat ini yang siap menyebutnya sebagai negara. Jadi mereka dengan sengaja terus memanggil Daulah Islamiyyah dengan “apa yang diklaim” sebagai negara, ISIL, IS, ISIS, Daesh dan julukan lain yang merupakan sebuah langkah untuk menunjukkan, “Ah.. Itu hanya omong kosong! Kami bahkan tidak tahu nama mereka. Kami juga telah memiliki senapan di tangan.” Itulah yang mereka katakan di depan umum. Tapi apa yang mereka katakan di belakang pintu tertutup bersama Sekretaris Pertahanan serta kepala Intelijen mereka, saya yakin hal itu akan sangat berbeda. Menurut laporan Barat, ada sekitar 7 juta orang yang tinggal di Khilafah, di daerah yang lebih besar dari Inggris dan dengan populasi yang lebih banyak dari Denmark, dan banyak dari mereka yang mengatakan bahwa kehidupan sekarang lebih baik daripada di bawah pemerintahan rezim Assad di Suriah dan Syiah di Iraq, dan juga jauh lebih baik daripada daerah kekuasaan FSA yang korup dan penuh kekacauan. Ini bukanlah apa yang diduga dapat dilakukan oleh sekelompok teroris “barbar berambut liar”.

Dalam berita di New York Times tanggal 21 Juli, Tim Arango menulis, “[Daulah Islamiyyah] telah mengalahkan pemerintah korup Suriah dan Pemerintah Iraq sebagaimana yang dikatakan oleh warga dan para pakar ahli. ‘Kamu dapat melakukan perjalanan dari Raqqah ke Mosul, dan tidak akan ada yang berani menghentikanmu sekalipun kamu membawa uang sebesar 1 juta Dollar Amerika,” ungkap Bilal yang tinggal di Raqqa (yang secara de facto adalah ibukota Daulah Islamiyyah di Suriah). ‘Dan Tidak satu orangpun yang berani mencuri walau hanya satu dolar’.”

Arango melanjutkan, dengan mengatakannya sebagai Daulah Islamiyyah maka kita telah meletakkannya di tempat yang lebih dari sekedar ukuran pemerintahan, termasuk kartu identitas untuk penduduk, menyebarkan pedoman dalam memancing untuk melestarikan alam, mensyaratkan mobil untuk dilengkapi dengan peralatan dalam keadaan darurat, dan tentu saja mengikuti dan melaksanakan syari’ah.

“[Seorang pemilik toko di Raqqa] mengatakan, ‘Di sini mereka menerapkan aturan Allah. Seorang pembunuh akan dibunuh. Pezina dirajam, dan pencuri dipotong tangannya’.”

Stephen M. Walt, seorang Dosen Profesor Hubungan International di Harvard, sebagaimana yang dikutip dalam artikel yang sama mengatakan, “Saya pikir tidak perlu ada lagi yang dipertanyakan tentang cara kita untuk memandangnya sebagai organisasi negara revolusioner.” Sebuah organisasi negara revolusioner? Kedengarannya tidak hanya sekedar “sekelompok” teroris sama sekali. Sangat penting untuk diingat, bahwa Walt telah menjelaskannya ditempat lain, negara-negara yang baru dibentuk sepanjang sejarah, membutuhkan waktu bertahun-tahun sebelum mereka diakui oleh negara-negara lain. Dia menyebutkan sebagai contoh, bahwa Eropa menolak untuk mengakui Uni Soviet secara resmi selama bertahun-tahun setelah revolusi Bolshevik pada tahun 1917, dan AS juga tidak melakukannya sampai tahun 1933. Demikian juga Amerika yang tidak menjalin hubungan diplomatik dengan Republik Rakyat China sampai tahun 1979, dan itu terjadi sekitar 30 tahun setelah China didirikan. “Jika Daulah Islamiyyah berhasil mempertahankan kekuasaannya, mengkonsolidasikan posisinya, dan menciptakan sebuah negara de facto di wilayah yang sebelumnya bagian dari Iraq dan Suriah.” Stephen Walt menyimpulkan, “Maka negara-negara lain perlu bekerja bersama untuk mengajarkannya tentang fakta-fakta kehidupan dalam sistem Internasional”. Tapi, tidaklah cukup sampai disitu. Karena Daulah Islamiyyah memegang prinsip bahwa “sistem internasional” adalah thoghut, sesuatu yang jahat dan memaksakan hukum positif atas manusia.

Mereka tidak pernah “belajar” untuk “bekerja sama” dengan hal itu. Tapi gencatan senjata dengan negara-negara Barat selalu menjadi pilihan di dalam Hukum Syari’ah.

Dan ada satu hal lagi, masa Assad sudah hampir selesai, dengan keruntuhan pemerintahannya yang kejam, sekarang ia hanya mengendalikan seperempat dari wilayah Suriah. Iraq terpecah belah karena kabilah-kabilah suku yang bergerak tak teratur dan tidak akan pernah pulih kembali sejak invasi Amerika. Daulah Islamiyyah kini mengangkangi kedua negara itu sebagai sebuah kerajaan Muslim, sebuah negara dimana tidak ada bentrokan konflik antar suku maupun agama. Hanya ada satu sekte dan satu keyakinan. Tempat ini dijalankan, diatur, dan dilindungi oleh Mujahidin Sunni, dan sekarang benar-benar menjadi fragmentasi unik, tidak seperti di Timur Tengah yang penuh dengan pertikaian dan kekacauan. Ini adalah singularitas, dan menjadi model yang lebih baik untuk stabilitas wilayah di masa depan daripada negara-negara Teluk yang didukung atau dibentuk oleh intervensi Barat yang kemudian menyatakan perang atasnya.

Sekali lagi, bukan hanya saya yang mengatakan ini. Yang akan menyebutnya sebagai “Propaganda ISIS”, dan kita tidak akan bisa memilikinya sekarang, atau bisakah kita? Brigadir Jenderal Ronald Magnum membuat beberapa komentar menarik dalam sebuah makalah yang diterbitkan oleh Institut Kajian Strategis Georgia Kaukasus pada 29 Mei. “Daulah Islamiyyah telah memenuhi semua persyaratan untuk diakui sebagai sebuah negara,” katanya. “Ia memiliki struktur pemerintahan, wilayah yang terkontrol, populasi yang besar, ekonomi yang dinamis, kekuatan militer yang besar dan efektif serta memberikan pelayanan kepemerintahan pada masyarakat umum seperti perawatan kesehatan untuk penduduknya. Berurusan dengannya dan menganggapnya seolah-olah hanya sebuah gerakan teroris adalah seperti berlomba di pacuan dengan kuda yang lumpuh. Daulah Islamiyyah adalah sebuah negara dan jika Barat ingin mengalahkannya maka mereka harus menerima salah satu diantara dua hal: 1) Daulah Islamiyyah adalah ancaman yang cukup bagi perdamaian dunia atau regional, dan Barat dapat memeranginya, atau 2) Biaya perang terlalu besar dan Barat harus berencana untuk menahan diri dan membatasi Daulah Islamiyyah kemudian bernegosiasi dengannya sebagai sebuah negara yang berdaulat.” Kegagalan upaya Koalisi untuk “membendung” Khilafah adalah berita lama. Tapi untuk bernegosiasi? Itu adalah bom waktu. Baru-baru ini Obama mengatakan bahwa “tidak akan ada negosiasi” dengan Daulah Islamiyyah, dan ini sebuah fakta yang tidak akan hilang atas teman satu sel saya dulu. Tapi kemudian ia mengubah kebijakannya setelah kejadian itu, jadi mungkin dia atau presiden berikutnya harus mengubah kebijakan mereka tentang hal ini.

Dalam sebuah kutipan yang diterbitkan di “Foreign Policy” pada tanggal 10 Juni di bawah judul “Apa yang Harus Kita Lakukan jika Daulah Islamiyyah Menang?” Profesor Stephen Walt menyarankan bahwa kemenangan bagi Mujahidin tidaklah diukur dengan keberhasilan mereka dalam menancapkan bendera hitam di atas gedung-gedung baru, tetapi diukur jika mereka mampu mempertahankan wilayah yang mereka kontrol serta tidak adanya “kemunduran ataupun kehancuran”. Dan sejauh ini, mereka telah mencapai hal ini. Hingga akhirnya mereka berubah dari “sampah” menjadi mitra, khususnya ketika kepentingannya mulai beriringan dengan negara lain,” tulisnya. “Mungkin kehadiran mereka akan merepotkan di politik dunia, tetapi tidak lagi dikucilkan. Jika daulah Islamiyyah masih bertahan, maka itulah yang saya harapkan.”

Dan sekali lagi, Walt telah membuat asumsi kotor, Mujahidin tidak akan pernah menerima kemitraan dengan Barat. Tetapi jika negara-negara Barat menginginkan gencatan senjata, mereka benar-benar harus berpikir tiga kali sebelum membuang kesempatan itu.

Barat harus terus menjatuhkan bom dan membujuk berbagai kelompok Syiah untuk masuk ke dalam zona kematian setidaknya selama satu atau dua tahun sebelum mempertimbangkan dengan benar agar gencatan senjata dapat tercapai. Tapi itu adalah sebuah prospek yang menarik ketika Barat bernegosiasi dengan Daulah Islamiyyah. Apakah hal itu benar-benar mungkin terjadi?

Jonathan Powell adalah kepala negosiator di Irlandia Utara pada pemerintahan Tony Blair, dan pada tanggal 12 Agustus, ia berbicara kepada BBC tentang permasalahan ini. “Jika Anda ingin menghancurkan Daulah Islamiyyah, Anda tidak akan dapat melakukannya dari udara. Namun nampaknya tidak ada satupun negara Barat yang siap untuk menginjakkan kakinya disana. Jadi tidak ada strategi militer untuk menghancurkan ISIS. Yang diperlukan adalah sebuah strategi politik. Dalam pandangan saya, kita perlu untuk melibatkan mereka dalam negosiasi,” katanya.

“Kami telah berbicara dengan IRA, dan itu bukan karena mereka memiliki senjata, tapi karena mereka memiliki sepertiga suara dari Katholik. Jika Anda berhadapan dengan kelompok yang tidak memiliki keinginan berpolitik, seperti gangster, Anda tidak akan bisa bernegosiasi karena tidak ada pertanyaan politik disetiap masalah. Tapi bagi saya mungkin ada pertanyaan politik di jantung Suriah dan Iraq. Saya telah melihat konflik lebih dari 30 tahun terakhir, saya berpendapat bahwa jika ISIS memiliki keinginan berpolitik, maka kita dapat berbicara kepada mereka. Dan mungkin mereka akan memudar seperti salju di musim semi, tetapi keadaan semacam ini sedikit sekali terjadi dalam sejarah. Inilah hipotesis saya bahwa masih ada harapan dari sisi politik. Dan ide dari Islam ekstrimis tampaknya menjadikan kita cukup kesulitan dalam menanggulanginya, tapi kita masih memiliki opsi politik pada tahap tertentu, tidak hanya dengan kekuatan senjata.”

Powell menyimpulkan dengan mengatakan bahwa Barat harus membuka jalan “negosiasi” di masa depan dengan”membangun dasar komunikasi”. Lebih dari satu tahun sejak awal operasi udara terhadap Daulah Islamiyyah dan belum ada hasilnya, jenderal bintang 4 Martin Dempsey yang bertanggung jawab atas kampanye militer yang dipimpin AS ini pastilah bertanya-tanya, berikutnya apa? Setiap orang di Barat selalu menuntut hasil dan tidak sabaran. Seperti halnya di Vietnam, perang melawan Daulah Islamiyyah nampak terlihat hanya seperti perang dengan gesekan untuk mencoba mengurangi jumlah musuh tanpa di ikuti dengan tujuan yang jelas.

Bom-bom itu sudah pasti membunuh banyak Mujahidin, tapi lebih banyak Mujahidin yang datang (daripada yang syahid) untuk mengambil tempat mereka setiap hari, masing-masing dari mereka ingin menjadi seperti mereka yang terakhir sebelumnya mati syahid di jalan Allah. Bombardir juga sudah pasti menghancurkan banyak tank dan kendaraan tempur Daulah Islamiyyah yang diambil dari rampasan perang dari tentara Iraq (hanya ada satu persneling di tank tentara Iraq) tapi Mujahidin telah memperoleh lebih banyak tank dan senjata dari pasukan yang melarikan diri. Para prajurit dari kekhalifahan ini telah terbukti menjadi kekuatan mengejutkan yang dapat bertahan dari pecahan dan ledakan bom atau rudal Hellfire.

Dan sementara itu, Daulah Khilafah terus tumbuh dan matang dengan andil mujahidin yang berjuang dan mati ketika mendukungnya. Mujahidin menikmati pertempuran, tetapi mereka telah terbukti sangat baik dalam beradaptasi dengan masyarakat sekitar dan pemerintah. Mereka mendirikan negara dan mengatur suatu tatanan baru di Timur Tengah, maka apa yang mungkin terjadi beberapa tahun ke depan itu terserah kepada Daulah Islamiyyah dan bukan tekanan dari luar. Opsi pertama adalah mereka akan terus memperluas perbatasan Khilafah di seluruh wilayah sampai mereka dihentikan oleh keterbatasan ekonomi atau militernya, dan setelah itu mereka akan mengonsolidasikan posisi mereka. Tapi harapan sangat buruk bagi Barat karena tidak terlihat ada keterbatasan pada kekhalifahan. Opsi kedua adalah mereka menghalau Barat dan meluncurkan serangan darat secara totalitas, sehingga memasuki perang terakhir antara Muslimin dan pasukan Salib sebagaimana yang telah dinubuwahkan akan terjadi di Dabiq Suriah, karena ketika Amerika dan sekutunya melakukan operasi di luar negeri maka mereka tidak memiliki pilihan lain selain mengirim pasukan. Saya hanya menebak bahwa “elang” Amerika mungkin dengan senang hati datang ke Dabiq tanpa Daulah Islamiyyah perlu meledakkan bom di Manhattan.

Dalam sebuah kutipan yang diterbitkan oleh The Independent pada tanggal 21 Juni yang berjudul “Kami Tidak Bisa Menghancurkan ISIS, Jadi Kita Harus Belajar Untuk Hidup Bersamanya”, Richard Barrett, mantan kepala kontra-terorisme untuk MI6 menulis, “Iraq dan Suriah tidak akan pernah kembali sebagaimana semula, dan siapapun yang menang di dalamnya, maka entitas baru telah muncul yang akan tetap ada dalam beberapa bentuk. Untuk saat ini, entitas tersebut sangatlah agresif, tidak toleran dan tanpa kompromi, ISIS menawarkan kepada mereka untuk hidup di bawah kekuasaan pemerintahan yang lebih baik dalam beberapa hal daripada yang mereka terima dari negara sebelumnya. Korupsi turun drastis, dan penetapan keadilan lebih cepat dan merata meskipun brutal.”

Tidak ada keraguan lagi, konsolidasi yang cepat dan kecerdasan pemerintah Daulah Islamiyyah atas wilayahnya telah mengejutkan para pemimpin dunia ketika mereka dengan secepat kilat menaklukkan Mosul. Jika Anda mengatakan hal ini kepada seorang politisi di New York pada Juni 2014 bahwa Daulah Islamiyyah akan mencapainya pada bulan Oktober 2015, dia pasti akan tertawa tepat di depan wajah Anda. Sama halnya akan adil juga mengatakan bahwa politisi yang sama tidak akan tertawa pada hari ini.

Andre Tauladan

Pergeseran Paradigma (Bagian 2)

Share:

Post a Comment

Facebook
Blogger

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Saran dan kritiknya sangat diharapkan

About Me

Andre Tauladan adalah blog untuk berbagi informasi umum. Terkadang di sini membahas topik agama, politik, sosial, pendidikan, atau teknologi. Selain Andre Tauladan, ada juga blog khusus untuk berbagi seputar kehidupan saya di Jurnalnya Andre, dan blog khusus untuk copas yaitu di Kumpulan Tulisan.

Streaming Radio Ahlussunnah

Today's Story

Dari setiap kejadian di akhir zaman, akan semakin nampak mana orang-orang yang lurus dan mana yang menyimpang. Akan terlihat pula mana orang mu'min dan mana yang munafiq. Mana yang memiliki permusuhan dengan orang kafir dan mana yang berkasihsayang dengan mereka.
© Andre Tauladan All rights reserved | Theme Designed by Seo Blogger Templates